BID’AH | 37 Masalah Populer Ustadz Abdul Somad

MASALAH KE-2: BID’AH | 37 Masalah Populer Ustadz Abdul Somad
37 Masalah Populer Ustadz Abdul Somad 37 masalah populer ustadz abdul somad pdf  77 masalah populer abdul somad  99 masalah populer abdul somad  99 masalah populer abdul somad pdf  free download 37 masalah populer  37 masalah populer abdul somad pdf download  buku ustadz abdul somad pdf  buku abdul somad pdf
Bid'ah
Hadits Pertama:

عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللََِّّ قَالَ كَانَ رَسُولُ اللََّّ صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا خَطَبَ احْمَرَّتْ عَيْنَاهُ وَعَلَا صَوْتُهُ وَاشْتَدَّ غَضَبُهُ حَتَّى كَأنََّهُ
مُنْذِرُ جَيْشٍ يَقُولُ صَبَّحَكُمْ وَمَسَّاكُمْ وَيَقُولُ بُعِثْتُ أنََا وَالسَّاعَةُ كَهَاتيَْنِ وَيَقْرُنُ بَيْنَ إِصْبَع يْهِ الس بَّابَةِ وَالْوُسْطَى وَيَقُولُ أَمَّا بَعْدُ فَإِنَّ
خَيْرَ الْحَدِيثِ كِتَابُ اللََِّّ وَخَيْرُ الْهُدَى هُدَى مُحَمَّدٍ وَشَرُّ الْأُمُورِ مُحْدَثَاتهَُا وَكُلُّ بِدْعَةٍ ضَلاَ لَة

Dari Jabir bin Abdillah. Ia berkata, “Ketika Rasulullah Saw menyampaikan khutbah, kedua matanya memerah, suaranya keras, marahnya kuat, seakan-akan ia seorang pemberi peringatan pada pasukan perang, Rasulullah Saw bersabda, “Dia yang telah menjadikan kamu hidup di waktu pagi dan petang”. Kemudian Rasulullah Saw bersabda lagi, “Aku diutus, hari kiamat seperti ini”. Rasulullah Saw mendekatkan dua jarinya; jari telunjuk dan jari tengah. Kemudian Rasulullah Saw berkata lagi, “Amma ba’du (adapun setelah itu), sesungguhnya sebaik-baik cerita adalah kitab Allah (al-Qur’an). Sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad. Seburuk-buruk perkara adalah perkara yang dibuat-buat. Dan tiap-tiap perkara yang dibuat-buat itu dhalalah (sesat)”. (HR. Muslim).



Hadits Kedua:

عَنْ الْعِرْبَاضِ بْنِ سَارِيَةَ قَالَ وَعَظَنَا رَسُولُ اللََِّّ صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمًا بَعْدَ صَلَاةِ الْغَدَاةِ مَوْعِظَةً بَلِيغَةً ذَرَفَتْ مِنْهَا الْعُيُونُ
وَوَجِلَتْ مِنْهَا الْقُلُوبُ فَقَالَ رَجُلٌ إِنَّ هَذِهِ مَوْعِظَةُ مُوَ دعٍ فَمَاذَا تعَْهَدُ إِلَيْنَا يَا رَسُولَ اللََّّ قَالَ أُوصِيكُمْ ب تَقْوَى اللََِّّ وَالسَّمْاِ وَالطَّاعَةِ
وَإِنْ عَبْدٌ حَبَشِيٌّ فَإِنَّهُ مَنْ يَعِشْ مِنْكُمْ يَرَى اخْتِلَافًا كَثِيرًا وَإِيَّاكُمْ وَمُحْدَثاَتِ الْأُمُورِ فَإِن هَا ضَلاَلَةٌ فَمَنْ أَدْرَكَ ذَلِكَ مِنْكُمْ فَعَلَيْهِ بِسُنَّتِي
وَسُنَّةِ الْخُلَعَاءِ الرَّاشِدِينَ الْمَهْدِي ينَ عَضُّوا عَلَيْهَا بِالنَّوَاجِذِ

Dari al-‘Irbadh bin Sariyah, ia berkata, “Rasulullah Saw suatu hari memberikan nasihat kepada kami setelah shalat Shubuh, nasihat yang sangat menyentuh, membuat air mata menetes dan hati bergetar. Seorang laki-laki berkata, “Sesungguhnya ini nasihat orang yang akan pergi jauh, apa yang engkau pesankan kepada kami wahai Rasulullah”. Rasulullah Saw menjawab, “Aku wasiatkan kepada kamu agar bertakwa kepada Allah. Tetap mendengar dan patuh, meskipun kamu dipimpin seorang hamba sahaya berkulit hitam. Sesungguhnya orang yang hidup dari kamu akan melihat banyak pertikaian. Jauhilah perkara yang dibuat-buat, sesungguhnya perkara yang dibuat-buat itu dhalalah (sesat). Siapa yang mendapati itu dari kalian, maka hendaklah ia berpegang pada sunnahku dan sunnah Khulafa’ Rasyidin yang mendapat hidayah. Gigitlah dengan gigi geraham”. (HR. Abu Daud, at-Tirmidzi dan Ibnu Majah).

Makna Bid’ah.
Pendapat Imam asy-Syathibi54:


طريقة في الدين مخترعة تضاهي الشرعية يقصد بالسلوك عليها المبالغة في التعبد لله سبحانه

Suatu cara/kebiasaan dalam agama Islam, cara yang dibuat-buat, menandingi syariat Islam, tujuan melakukannya adalah sikap berlebihan dalam beribadah kepada Allah Swt.

Definisi lain,

البدعة طريقة في الدين مخترعة تضاهي الشرعية يقصد بالسلوك عليها ما يقصد بالطريقة الشرعية

Bid’ah adalah suatu cara/kebiasaan dalam agama Islam, cara yang dibuat-buat, menandingi syariat Islam, tujuan melakukannya seperti tujuan melakukan cara dalam syariat Islam55.

 Pendapat Imam al-‘Izz bin Abdissalam56:


البدعة فعل ما لم يعهد في عصر رسول الله صلى الله عليه وسلم.

Bid’ah adalah perkara yang tidak pernah dilakukan pada masa Rasulullah Saw57.
Pendapat Imam an-Nawawi:


قال أهل اللغة هي كل شيء عمل على غير مثال سابق

Para ahli bahasa berkata, bid’ah adalah semua perbuatan yang dilakukan, tidak pernah ada contoh sebelumnya58.
Pendapat al-Hafizh Ibnu Hajar al-‘Asqalani:

كل شيء أحدث على غير مثال يسمى بدعة سواء كان محمودا أو مذموما



Segala sesuatu yang dibuat-buat tanpa ada contoh sebelumnya disebut bid’ah, apakah itu terpuji ataupun tercela59.

 Semuanya sepakat bahwa bid’ah ada perkara yang dibuat-buat, tanpa ada contoh sebelumnya, tidak diucapkan atau dilakukan Rasulullah Saw.

Bid’ah Tidak Bisa Dibagi. Benarkah?
Seperti yang disebutkan para ulama di atas, semua sepakat bahwa Bid’ah adalah apa saja yang tidak ada pada zaman Rasulullah Saw. Jika demikian maka mobil adalah bid’ah, maka kita mesti naik onta. Tentu orang yang tidak setuju akan mengatakan, “Mobil itu bukan ibadah, yang dimaksud Bid’ah itu adalah masalah ibadah”. Dengan memberikan jawaban itu, sebenarnya ia sedang membagi bid’ah kepada dua: bid’ah urusan dunia dan bid’ah urusan ibadah. Bid’ah urusan dunia, boleh. Bid’ah dalam ibadah, tidak boleh.
Kalau bid’ah bisa dibagi menjadi dua; bid’ah urusan dunia dan bid’ah urusan ibadah, mengapa bid’ah tidak bisa dibagi kepada bid’ah terpuji dan bid’ah tercela?!
Oleh sebab itu para ulama membagi bid’ah kepada dua, bahkan ada yang membaginya menjadi lima. Berikut pendapat para ulama, sebagiannya berasal dari kalangan Salaf (tiga abad pertama Hijrah):


Pembagian Bid’ah Menurut Imam Syafi’i (150 – 204H):
قال الشافعي البدعة بدعتان محمودة ومذمومة فما وافق السنة فهو محمود وما خالعها فهو مذموم

Imam Syafi’i berkata,
“Bid’ah itu terbagi dua: Bid’ah Mahmudah (terpuji) dan Bid’ah Madzmumah (tercela).
Jika sesuai dengan Sunnah, maka itu Bid’ah Mahmudah.
Jika bertentangan dengan Sunnah, maka itu Bid’ah Madzmumah
Disebutkan oleh Abu Nu’aim dengan maknanya dari jalur riwayat Ibrahim bin al-Junaid dari Imam Syafi’i60.

 Kretria Pembagian Bid’ah Mahmudah (terpuji) dan Bid’ah Madzmumah (tercela). Menurut Imam Syafi’i:
وجاء عن الشافعي أيضا ما أخرجه البيهقي في مناقبه قال المحدثات ضربان ما أحدث يخالف كتابا أو سنة أو أثرا أو إجماعا
فهذه بدعة الضلال وما أحدث من الخير لا يخالف شيئا من ذلك فهذه محدثة غير مذمومة

Juga dari Imam Syafi’i, diriwayatkan oleh Imam al-Baihaqi dalam Manaqib Imam Syafi’i, “Bid’ah itu terbagi dua:
Perkara yang dibuat-buat, bertentangan dengan al-Qur’an, atau Sunnah, atau Atsar, atau Ijma’, maka itu Bid’ah Dhalal (bid’ah sesat)
Perkara yang dibuat-buat, dari kebaikan, tidak bertentangan dengan al-Qur’an, Sunnah, Atsar dan Ijma’, maka itu Bid’ah Ghair Madzmumah (bid’ah tidak tercela)61.

Kretria Pembagian Bid’ah Menurut al-Hafizh Ibnu Hajar al-‘Asqalani:
Al-Hafizh Ibnu Hajar al-‘Asqalani menyebut dua kali dengan dua istilah berbeda:

Pertama: Bid’ah Hasanah – Bid’ah Mustaqbahah – Bid’ah Mubah.



 والتحقيق أنها أن كانت مما تندر تحت مستحسن في الشرع فهي حسنة وأن كانت مما تندر تحت مستقبح في الشرع فهي
مستقبحة
وإلا فهي من قسم المباح

Berdasarkan penelitian, jika bid’ah itu tergolong dalam perkara yang dianggap baik menurut syariat Islam, maka itu disebut Bid’ah Hasanah.
Jika tergolong dalam sesuatu yang dianggap buruk menurut syariat Islam, maka itu disebut Bid’ah Mustaqbahah (bid’ah buruk).
Jika tidak termasuk dalam kedua kelompok ini, maka termasuk Mubah62.

Kedua, Bid’ah Hasanah – Bid’ah Dhalalah – Bid’ah Mubah.

 فما وافق السنة فحسن
وما خالف فضلالة
وهو المراد حيث وقا ذم البدعة
وما لم يوافق ولم يخالف فعلى أصل الإباحة

Jika perbuata itu sesuai dengan Sunnah, maka itu adalah Bid’ah Hasanah.
Jika bertentangan dengan Sunnah, maka itu adalah Bid’ah Dhalalah.
Itulah yang dimaksudkan.

Oleh sebab itu bid’ah dikecam.
Jika tidak sesuai dengan Sunnah dan tidak pula bertentangan dengan Sunnah,
maka hukum asalnya adalah Mubah63.

Dasar Pembagian Bid’ah Menurut Imam an-Nawawi:
Hadits yang berbunyi,

 ضلالة

“Semua perkara yang dibuat-buat itu adalah bid’ah dan setiap yang bid’ah itu sesat”.
Hadits ini bersifat umum. Dikhususkan oleh hadits lain yang berbunyi:

من سن في الاسلام سنة حسنة فله أجرها

“Siapa yang membuat tradisi yang baik dalam Islam, maka ia mendapatkan balasan pahalanya”.
Yang dimaksud dengan bid’ah dhalalah dalam hadit pertama adalah:

المحدثات الباطلة والبدع المذمومة

Perkara diada-adakan yang batil dan perkara dibuat-buat yang tercela.
Sedangkan bid’ah itu sendiri dibagi lima: bid’ah wajib, bid’ah mandub, bid’ah haram, bid’ah makruh dan bid’ah mubah.
Teks lengkapnya:

) من سن في الاسلام سنة حسنة فله أجرها ( إلى آخره
وفي هذا الحديث تخصيص قوله صلى الله عليه و سلم كل محدثة بدعة وكل بدعة ضلالة وأن المراد به المحدثات الباطلة
والبدع المذمومة وقد سبق بي ان هذا في كتاب صلاة الجمعة وذكرنا هناك أن البدع خمسة أقسام واجبة ومندوبة ومحرمة
ومكروهة ومباحة 64



Tapi ada hadits menyebut, “Semua bid’ah itu sesat”, apa maksudnya?
Imam an-Nawawi menjawab,

قوله صلى الله عليه و سلم وكل بدعة ضلالة هذا عام مخصوص والمراد غالب البدع

Sabda Rasulullah Saw, “Semua bid’ah itu sesat”, ini kalimat yang bersifat umum, tapi dikhususkan. Maka maknanya, “Pada umumnya bid’ah itu sesat”65.

Bid’ah Dibagi Lima:
Pendapat Imam al-‘Izz bin Abdissalam:
البدعة فعل ما لم يعهد في عصر رسول الله صلى الله عليه وسلم. وهي منقسمة إلى: بدعة واجبة، وبدعة محرمة، وبدعة
مندوبة، وبدعة مكروهة، وبدعة مباحة، والطريق في معرفة ذلك أن تعرض البدعة على قواعد الشريعة: فإن دخلت في
قواعد الإيجاب فهي واجبة، وإن دخلت في قواعد التحريم فهي محرمة، وإن دخلت في قواعد المندوب فهي مندوبة، وإن
دخلت في قواعد المكروه فهي مكروهة، وإن دخلت في قواعد المباح فهي مباحة، وللبدع الواجبة أمثلة.
أحدها: الاشتغال بعلم النحو الذي يعهم به كلام الله وكلام رسوله صلى الله عليه وسلم، وذلك واجب لأن حعظ الشريعة واجب
ولا يتأتى حعظها إلا بمعرفة ذلك، وما لا يتم الواجب إلا به فهو واجب. المثال الثاني: حعظ غريب الكتاب والسنة من اللغة.
المثال الثالث: تدوين أصول العقه. المثال الرابا: الكلام في الجرح والتعديل لتمييز الصحيح من السقيم، وقد دلت قواعد
الشريعة على أن حعظ الشريعة فرض كعاية فيما زاد على القدر المتعين، ولا يتأتى حعظ الشريعة إلا بما ذكرناه.
وللبدع المحرمة أمثلة. منها: مذهب القدرية، ومنها مذهب الجبرية، ومنها مذهب المرجئة، ومنها مذهب المجسمة، والرد
على هيلاء من البدع الواجبة.
وللبدع المندوبة أمثلة. منها: إحداث الربط والمدارس وبناء القناطر، ومنها كل إحسان لم يعهد في العصر الأول، ومنها:
صلاة التراويح، ومنها الكلام في دقائق التصوف، ومنها الكلام في الجدل في جما المحافل للاستدلال على المسائل إذا قصد
بذلك وجه الله سبحانه.
وللبدع المكروهة أمثلة. منها: زخرفة المساجد، ومنها تزويق المصاحف، وأما تلحين القرآن بحيث تتغير ألعاظه عن الوضا
العربي، فالأصح أنه من البدع المحرمة.
والبدع المباحة أمثلة. منها: المصافحة عقيب الصبح والعصر، ومنها التوسا في اللذيذ من المآكل والمشارب والملابس
والمساكن، ولبس الطيالسة، وتوسيا الأكمام. وقد يختلف في بعض ذلك، فيجعله بعض العلماء من البدع المكروهة، ويجعله
آخرون من السنن المععولة على عهد رسول الله صلى الله عليه وسلم فما بعده، وذلك كالاستعاذة في الصلاة والبسملة.

Bid’ah adalah perbuatan yang tidak pernah dilakukan pada masa Rasulullah Saw.
Bid’ah terbagi kepada: wajib, haram, mandub (anjuran), makruh dan mubah.

Cara untuk mengetahuinya, bid’ah tersebut ditimbang dengan kaedah-kaedah syariat Islam. Jika bid’ah tersebut masuk dalam kaedah wajib, maka itu adalah bid’ah wajib.
Jika masuk dalam kaedah haram, maka itu bid’ah haram.
Jika masuk dalam kaedah mandub, maka itu bid’ah mandub.
Jika masuk dalam kedah makruh, maka itu bid’ah makruh.
Jika masuk dalam kaedah mubah, maka itu bid’ah mubah.



Contoh bid’ah wajib: 
pertama, sibuk mempelajari ilmu Nahwu (gramatikal bahasa Arab) untuk memahami al-Qur’an dan sabda Rasulullah Saw. Itu wajib karena untuk menjaga syariat itu wajib. Syariat tidak mungkin dapat dijaga kecuali dengan mengetahui bahasa Arab. Jika sesuatu tidak sempurna karena ia, maka ia pun ikut menjadi wajib. 
Contoh kedua, menghafal gharib (kata-kata asing) dalam al-Qur’an dan Sunnah. 
Contoh ketiga, menyusun ilmu Ushul Fiqh. 
Contoh keempat, pembahasan al-Jarh wa at-Ta’dil untuk membedakan shahih dan saqim (mengandung penyakit). Kaedah-kaedah syariat Islam menunjukkan bahwa menjaga syariat Islam itu fardhu kifayah pada sesuatu yang lebih dari kadar yang tertentu. Penjagaan syariat Islam tidak akan terwujud kecuali dengan menjaga perkara-perkara di atas.

Contoh bid’ah haram: mazhab Qadariyyah (tidak percaya kepada takdir), mazhab Jabariyyah (berserah kepada takdir), mazhab Mujassimah (menyamakan Allah dengan makhluk). Menolak mereka termasuk perkara wajib.

Contoh bid’ah mandub (anjuran): membangun prasarana jihad, membangun sekolah dan jembatan. Semua perbuatan baik yang belum pernah ada pada masa generasi awal Islam. Diantaranya: shalat Tarawih, pembahasan mendetail tentang Tashawuf. Pembahasan ilmu debat dalam semua aspek untuk mencari dalil dalam masalah-masalah yang tujuannya untuk mencari ridha Allah Swt.

Contoh bid’ah makruh: hiasan pada masjid-masjid. Hiasan pada mush-haf al-Qur’an. Adapun melantunkan al-Qur’an sehingga lafaznya berubah dari kaedah bahasa Arab, maka itu tergolong bid’ah haram.

Contoh bid’ah mubah: bersalaman setelah selesai shalat Shubuh dan ‘Ashar. Menikmati yang nikmat-nikmat; makanan, minuman, pakaian, tempat tinggal, memakai jubah pakaian kebesaran dan melebarkan lengan baju. Ulama berbeda pendapat dalam masalah ini, sebagian ulama menjadikan ini tergolong bid’ah makruh, sebagian lain menjadikannya tergolong ke dalam perbuatan yang telah dilakukan sejak zaman Rasulullah Saw dan masa setelahnya, sama seperti isti’adzah (mengucapkan a’udzubillah) dan basmalah (mengucapkan bismillah) dalam shalat66.

Imam an-Nawawi Menyetujui Pembagian Bid’ah Menjadi Lima:

قال العلماء البدعة خمسة أقسام واجبة ومندوبة ومحرمة ومكروهة ومباحة فمن الواجبة نظم أدلة المتكلمين للرد على
الملاحدة والمبتدعين وشبه ذلك ومن المندوبة تصنيف كتب العلم وبناء المدارس والربط وغير ذلك ومن المباح التبسط في
ألوان الأطعمة وغير ذلك والحرام والمكروه ظاهران

Para ulama berpendapat bahwa bid’ah itu terbagi lima: wajib, mandub, haram, makruh dan mubah.
Contoh bid’ah wajib: menyusun dalil-dalil ulama ahli Kalam untuk menolak orang-orang atheis, pelaku bid’ah dan sejenisnya.
Contoh bid’ah mandub: menyusun kitab-kitab ilmu, membangun sekolah-sekolah, prasarana jihad dan sebagainya.
Contoh bid’ah mubah: menikmati berbagai jenis makanan dan lainnya. Sedangkan contoh bid’ah haram dan makruh sudah jelas67.

 Al-Hafizh Ibnu Hajar al-‘Asqalani Menyetujui Pembagian Bid’ah Menjadi Lima:
وقد تنقسم إلى الأحكام الخمسة

Bid’ah terkadang terbagi ke dalam hukum yang lima (wajib, mandub, haram, makruh dan mubah)68.

 Jika Tidak Dilakukan Nabi, Maka Haram. Benarkah?
Yang selalu dijadikan dalil mendukung argumen ini adalah kaedah:

الترك يقتضي التحريم

“Perkara yang ditinggalkan/tidak dilakukan Rasulullah Saw, berarti mengandung makna haram”.
Tidak ada satu pun kitab Ushul Fiqh maupun kitab Fiqh memuat kaedah seperti ini. Kaedah ini hanya buatan sebagian orang saja.
Untuk menguji kekuatan kaedah ini, mari kita lihat beberapa contoh dari hadits-hadits yang menyebutkan bahwa Rasulullah Saw tidak melakukan suatu perbuatan, namun tidak selamanya karena perbuatan itu haram, tapi karena beberapa sebab:
Pertama, karena kebiasaan. Contoh:

عَنْ خَالِدِ بْنِ ا لوَلِيدِ قَالَ أُتِيَ النَّبِيُّ صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِضَ بٍ مَشْوِ ي فَأهَْوَى إِلَيْهِ لِيَأْكُلَ فَقِيلَ لَهُ إِنَّهُ ضَبٌّ فَأمَْسَكَ يَدَهُ فَقَالَ خَالِدٌ
أَحَرَامٌ هُوَ قَالَ لَا وَلَكِنَّهُ لَا يَكُونُ بِأرَْضِ قَوْمِي فَأجَِدُنِي أَعَافُهُ فَأكََلَ خَالِدٌ وَرَسُولُ اللََِّّ صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَنْظُرُ



Dari Khalid bin al-Walid, ia berkata, “Rasulullah Saw diberi Dhab (biawak Arab) yang dipanggang untuk dimakan. Lalu dikatakan kepada Rasulullah Saw, “Ini adalah Dhab”. Rasulullah Saw menahan tangannya.
Khalid bertanya, “Apakah Dhab haram?”.
Rasulullah Saw menjawab, “Tidak, tapi karena Dhab tidak ada di negeri kaumku. Maka aku merasa tidak suka”. Khalid memakan Dhab itu, sedangkan Rasulullah Saw melihatnya”. (HR. al-Bukhari dan Muslim).
Apakah karena Rasulullah Saw tidak memakannya maka Dhab menjadi haram!? Dhab tidak haram. Rasulullah Saw tidak memakannya karena makan Dhab bukan kebiasaan di negeri tempat tinggal Rasulullah Saw.

Kedua, khawatir akan memberatkan ummatnya. Contoh:

عَنْ عَائِشَة أَنَّ رَسُولَ اللََِّّ صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلَّى فِي الْمَسْجِدِ ذَاتَ لَيْلَةٍ فَصَلَّى بِصَلَاتِهِ نَاسٌ ثمَُّ صَلَّى مِنْ الْقَابِلَةِ فَكَثرَُ النَّاسُ
ثُمَّ اجْتَمَعُوا مِنْ اللَّيْلَةِ الثاَّلِثَةِ أَوْ الرَّابِع ةِ فَلَمْ يَخْرُ إِلَيْهِمْ رَسُولُ اللََِّّ صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمَّا أصَْبَحَ قَالَ قَدْ رَأَيْتُ الَّذِ ي صَنَعْتمُْ
فَلَمْ يَمْنَعْنِي مِنْ الْخُرُو إِلَيْكُمْ إِلَّا أنَ ي خَشِيتُ أَنْ تُعْرَضَ عَلَيْكُمْ قَالَ وَذَلِكَ فِي رَمَضَانَ

Dari Aisyah, sesungguhnya Rasulullah Saw shalat di Masjid pada suatu malam, lalu orang banyak ikut shalat bersama beliau. Pada malam berikutnya orang banyak mengikuti beliau. Kemudian mereka berkumpul pada malam ketiga atau malam keempat, Rasulullah Saw tidak keluar rumah. Pada waktu paginya, Rasulullah Saw berkata, “Aku telah melihat apa yang kalian lakukan. Tidak ada yang mencegahku untuk keluar rumah menemui kalian, hanya saja aku khawatir ia diwajibkan bagi kalian”. Itu terjadi di bulan Ramadhan. (HR. al-Bukhari dan Muslim).

Rasulullah Swt tidak ke masjid setiap malam, apakah perbuatan ke masjid setiap malam itu haram?! Tentu saja tidak haram.
Mengapa Rasulullah Saw tidak melakukannya?!
Bukan karena perbuatan itu haram, tapi karena khawatir memberatkan ummat Islam.
Contoh lain:

لَوْلَا أَنْ أَشُقَّ عَلَى أُمَّتِي أَوْ عَلَى النَّاسِ لَأَمَرْتُهُمْ بِال سوَاكِ مَاَ كُ ل صَلَاةٍ

“Kalaulah tidak memberatkan bagi ummatku, atau bagi manusia, pastilah aku perintahkan mereka untuk bersiwak setiap kali shalat”. (HR. al-Bukhari).
Ketiga, tidak terlintas di fikiran Rasulullah Saw. Contoh:

عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللََّّ أَنَّ امْرَأَةً قَالَتْ يَا رَسُولَ اللََِّّ أَلَا أَجْعَلُ لَكَ شَيْئًا تَقْعُدُ عَلَيْهِ فَإِنَّ لِي غُلَامًا نَجَّارًا
قَالَ إِنْ شِئ تِ فَعَمِلَتْ الْمِنْبَرَ

Dari Jabir bin Abdillah, ada seorang perempuan berkata, “Wahai Rasulullah, sudikah aku buatkan untuk engkau sesuatu? engkau duduk di atasnya. Sesungguhnya aku mempunyai seorang hamba sahaya tukang kayu”.
Rasulullah Saw menjawab, “Jika engkau mau”.
Perempuan itu membuatkan mimbar. (HR. al-Bukhari dan Muslim).
Rasulullah Saw tidak membuat mimbar, bukan berarti mimbar itu haram. Tapi karena tidak terlintas untuk membuat mimbar, sampai perempuan itu menawarkan mimbar. Lalu apakah karena Rasulullah Saw tidak membuatnya, maka mimbar menjadi haram?! Tentu saja tidak.

Keempat, karena Rasulullah Saw lupa. Contoh:

قَالَ عَبْدُ اللََّّ صَلَّى النَّبِيُّ صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِبْرَاهِيمُ لَا أَدْرِي زَادَ أَوْ نَقَصَ فَلَمَّا سَلَّمَ قِيلَ لَهُ يَا رَسُولَ اللََِّّ أَحَدَثَ فِي الصَّلَاةِ
شَيْءٌ قَالَ وَمَا ذَاكَ قَالُوا صَلَّيْتَ كَذَا وَكَذَا فَثَن ى رِجْلَيْهِ وَاسْتَقْبَلَ الْقِبْلَةَ وَسَجَدَ سَجْدَتَيْنِ ثُمَّ سَلَّمَ فَلَمَّا أَقْبَلَ عَلَيْنَا بِوَجْهِهِ قَالَ إِن هُ لَوْ
حَدَثَ فِي الصَّلَاةِ شَيْءٌ لَنَبَّأتْكُُمْ بِهِ وَلَكِنْ إِنَّمَا أنََا بَشَرٌ مِثْلُكُمْ أنَْسَى كَمَا تنَْسَوْنَ فَإِذ ا نَسِيتُ فَذَ كرُونِي

Abdullah bin Mas’ud berkata, “Rasulullah Saw melaksanakan shalat. Ibrahim berkata, ‘Saya tidak mengetahui apakah rakaat berlebih atau kurang. Ketika shalat telah selesai. Dikatakan kepada Rasulullah, “Apakah telah terjadi sesuatu dalam shalat?”.
Rasulullah Saw kembali bertanya, “Apakah itu?”.
Mereka menjawab, “Engkau telah melakukan anu dan anu”.
Kemudian Rasulullah Saw menekuk kedua kakinya dan kembali menghadap kiblat, beliau sujud dua kali. Kemudian salam. Ketika Rasulullah Saw menghadapkan wajahnya kepada kami, ia berkata, “Jika terjadi sesuatu dalam shalat, pastilah aku beritahukan kepada kamu. Tapi aku hanyalah manusia biasa, sama seperti kamu. Aku juga lupa, sama seperti kamu. Jika aku terlupa, maka ingatkanlah aku”. (HR. al-Bukhari dan Muslim).
Rasulullah Saw tidak melakukan, bukan karena haram. Tapi karena beliau lupa.



Kelima, karena khawatir orang Arab tidak dapat menerima perbuatan Rasulullah Saw. Contoh:

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللََُّّ عَنْهَا أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللََّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَهَا يَا عَائِشَةُ لَوْلَا أَنَّ قَوْمَكِ حَدِيثُ عَهْدٍ بِجَاهِلِيَّةٍ لَأَمَرْتُ بِالْبَيْتِ
فَهُدِمَ فَأدَْخَلْتُ فِيهِ مَا أُخْرِ مِنْهُ وَألَْزَقْتُهُ بِالْأرَْضِ وَجَعَلْتُ لَهُ بَابَيْنِ بَابًا شَرْقِيًّا وَبَاب ا غَرْب يًّا فَبَلَغْتُ بِهِ أَسَاسَ إِبْرَاهِيم

Dari Aisyah, sesungguhnya Rasulullah Saw berkata kepada Aisyah, “Wahai Aisyah, kalaulah bukan karena kaummu baru saja meninggalkan masa jahiliyah, pastilah aku perintahkan merenofasi Ka’bah. Aku akan masukkan ke dalamnya apa yang telah dikeluarkan darinya. Aku akan menempelkannya ke tanah. Aku buat dua pintu, satu di timur dan satu di barat, dengan itu aku sampaikan dasar Ibrahim”. (HR. al-Bukhari).
Rasululllah Saw tidak melakukan renofasi itu, bukan berarti haram. Tapi karena tidak ingin orang-orang Arab berbalik arah, tidak dapat menerima perbuatan Rasulullah Saw, karena mereka baru saja masuk Islam, hati mereka masih terikat dengan masa jahiliyah.

Keenam, karena termasuk dalam makna ayat yang bersifat umum,

وَافْعَلُوا الْخَيْرَ لَعَلَّكُمْ تعُْلِحُونَ

“Dan perbuatlah kebajikan, supaya kamu mendapat kemenangan”. (Qs. al-Hajj [22]: 77).
Rasulullah Saw tidak melakukannya, bukan berarti haram. Tapi masuk dalam kategori kebaikan yang bersifat umum. Jika perbuatan itu sesuai Sunnah, maka bid’ah hasanah. Jika bertentangan dengan Sunnah, maka bid’ah dhalalah.

“Jika Tidak Dilakukan Rasulullah Saw, Maka Haram”. Adakah Kaedah Ini?
Inilah yang dijadikan kaedah membuat orang mengharamkan yang tidak haram. Membid’ahkan yang tidak bid’ah.
Adakah kaedah seperti ini dalam Ilmu Ushul Fiqh?

Pertama, kaedah haram ada tiga:
a. Nahy (larangan/kalimat langsung), contoh: [وَلَا تَقْرَبُوا ال زنَا ] “Dan janganlah kamu mendekati zina”. (Qs. al-Isra’ [17]: 32).
b. Nafy (larangan/kalimat tidak langsung), contoh: [وَلَا يَغْتَبْ بَعْضُكُمْ بَعْضًا ] “dan janganlah menggunjingkan satu sama lain”. (Qs. al-Hujurat [49]: 12).
c. Wa’id (ancaman keras), contoh: [وَمَنْ غَشَّنَا فَلَيْسَ مِنَّا ] “Siapa yang menipu kami, maka bukanlah bagian dari golongan kami”. (HR. Muslim).

Sedangkan at-Tark (perbuatan yang ditinggalkan/tidak dilakukan Rasulullah Saw), tidak satu pun ahli Ushul Fiqh menggolongkannya ke dalam kaedah haram.
Kedua, yang diperintahkan Rasulullah Saw, lakukanlah. Yang dilarang Rasulullah Saw, tinggalkanlah. Ini berdasarkan ayat, [ وَمَا آتَاَكُمُ الرَّسُولُ فَخُذُوهُ وَمَا نَهَاكُمْ عَنْه فَانْتَهُوا ]
“Apa yang diberikan Rasul kepadamu, maka terimalah. Dan apa yang dilarangnya bagimu, maka tinggalkanlah”. (Qs. al-Hasyr [59]: 7).
Tidak ada kaedah tambahan, “Yang ditinggalkan Rasulullah Saw, maka haram”.
Ketiga, “Yang aku perintahkan, laksanakanlah. Yang aku larang, tinggalkanlah”.
Ini berdasarkan hadits riwayat Ibnu Majah, [ مَا أَمَرْتُكُمْ بِهِ فَخُذُوهُ وَمَا نَهَيْتكُُمْ عَنْهُ فَانْتَهُوا ].
Tidak ada kalimat tambahan, “Yang tidak aku lakukan, haramkanlah!”.

Keempat, ulama Ushul Fiqh mendefinisikan Sunnah adalah:


السنة عند الأصوليين ما صدر عن النبي صلى الله عليه وسلم غير القرآن من قول أو فعل أو تقرير ، مما يصلح أن يكون
دليلاً على حكم شرعي .

Sunnah menurut para ahli Ushul Fiqh adalah: ucapan, perbuatan dan ketetapan yang berasal dari Rasulullah Saw, layak dijadikan sebagai dalil hukum syar’i.
Hanya ada tiga: Qaul (Ucapan), fi’l (Perbuatan) dan Taqrir (Ketetapan).

Tidak ada disebutkan at-Tark (perkara yang ditinggalkan/tidak dilakukan Rasulullah Saw). Maka at-Tark tidak termasuk dalil penetapan hukum syar’i.
Kelima, at-Tark (perkara yang ditinggalkan/tidak dilakukan Rasulullah Saw)
tidak selamanya mengandung makna larangan, tapi mengandung multi makna.

Dalam kaedah Ushul Fiqh dinyatakan: [أن ما دخله الإحتمال سقط به الاستدلال ]
Jika dalil itu mengandung ihtimal (banyak kemungkinan/ketidakpastian), maka tidak layak dijadikan sebagai dalil.

Keenam, at-Tark (perkara yang ditinggalkan/tidak dilakukan Rasulullah Saw), itu adalah asal. Hukum asalnya tidak ada suatu perbuatan pun. Sedangkan perbuatan itu datang belakangan. Maka at-Tark tidak dapat disebut bisa menetapkan hukum haram. Karena banyak sekali perkara mandub (anjuran) dan perkara mubah (boleh) yang tidak pernah dilakukan Rasulullah Saw. Jika dikatakan bahwa semua yang tidak dilakukan Rasulullah Saw itu mengandung hukum haram, maka terhentilah kehidupan kaum muslimin.
Jalan keluarnya, Rasulullah Saw bersabda,

ما أحل الله في كتابه فهو حلال وما حرم فهو حرام وما سكت عنه فهو ععو فاقبلوا من الله عافيته فان الله لم يكن ينسى شيئا
ثم تلا هذه الآية وما كان ربك نسيا

“Apa yang dihalalkan Allah dalam kitab-Nya, maka itu halal. Apa yang Ia haramkan, maka itu haram. Apa yang didiamkan (tidak disebutkan), maka itu adalah kebaikan Allah. Maka terimalah kebaikan-Nya. Sesungguhnya Allah tidak pernah lupa terhadap sesuatu”. Kemudian Rasulullah Saw membacakan ayat, “dan tidaklah Tuhanmu lupa.”. (Qs. Maryam [19]: 64).69

Komentar al-Hafizh Ibnu Hajar al-‘Asqalani terhadap hadits ini,

أخرجه البزار وقال سنده صالح وصححه الحاكم

Disebutkan oleh Imam al-Bazzar dalam kitabnya, ia berkata, “Sanadnya shalih”. Dinyatakan shahih oleh Imam al-Hakim70.

 Ini menunjukkan bahwa yang tidak disebutkan Allah Swt dan tidak dilakukan Rasulullah Saw bukan berarti mengandung makna haram, tapi mengandung makna boleh, hingga ada dalil lain yang mengharamkannya. Dengan demikian, maka batallah kaedah:

الترك يقتضي التحريم

“at-Tark: perkara yang ditinggalkan/tidak dilakukan Rasulullah Saw, berarti mengandung makna haram”.
Baca dan fikirkan baik-baik!
Oleh sebab itu banyak sekali perbuatan-perbuatan yang tidak dilakukan Rasulullah Saw, tapi dilakukan shahabat, dan Rasulullah Saw tidak melarangnya, bahkan memujinya. Berikut contoh-contohnya:

Rasulullah Saw Membenarkan Perbuatan Shahabat, Padahal Rasulullah Saw Tidak Pernah Melakukannya.
Ada beberapa perbuatan yang tidak pernah dilakukan Rasulullah Saw, tidak pernah beliau ucapkan dan tidak pernah beliau ajarkan. Tapi dilakukan oleh shahabat, Rasulullah Saw membenarkannya. Diantaranya adalah:
Shalat Dua Rakaat Setelah Wudhu’.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللََُّّ عَنْه أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لِبِلَالٍ عِنْدَ صَلَاةِ الْعَجْرِ يَا بِلَالُ حَدِ ثْنِي بِأرَْجَى عَمَلٍ عَمِلْتَهُ فِي
الْإِ سْلَامِ فَإِن ي سَمِعْتُ دَفَّ نَعْلَيْكَ بَيْنَ يَدَيَّ فِي الْجَنَّةِ قَالَ مَا عَمِلْتُ عَمَلًا أرَْجَى عِنْدِي أَن ي لَمْ أَتطََهَّرْ طَهُورًا فِي سَاعَةِ لَيْلٍ أَوْ نَهَارٍ
إِلَّا صَلَّيْتُ بِذَلِكَ الطُّهُورِ مَا كُتِبَ لِي أَنْ أصَُلِ يَ

Dari Abu Hurairah, sesungguhnya Rasulullah Saw berkata kepada Bilal pada shalat Shubuh, “Wahai Bilal, ceritakanlah kepadaku tentang amal yang paling engkau harapkan yang telah engkau amalkan dalam Islam? Karena aku mendengar suara gesekan sandalmu di depanku di dalam surga”.
Bilal menjawab, “Aku tidak pernah melakukan amal yang paling aku harapkan, hanya saja aku tidak pernah bersuci (wudhu’) dalam satu saat di waktu malam atau siang, melainkan aku shalat dengan itu (shalat sunnat Wudhu’), shalat yang telah ditetapkan bagiku”. (HR. al-Bukhari).
Apakah Rasulullah Saw pernah melaksanakan shalat sunnat setelah wudhu’? tentu tidak pernah, karena tidak ada hadits menyebut Rasulullah Saw pernah melakukan, mengucapkan atau mengajarkan shalat sunnat dua rakaat setelah wudhu’. Jika demikian maka shalat sunnat setelah wudhu’ itu bid’ah, karena Rasulullah Saw tidak pernah melakukannya. Ini menunjukkan bahwa shalat sunnat dua rakaat setelah wudhu’ itu bid’ah hasanah.
Jika ada yang mengatakan bahwa ini sunnah taqririyyah, memang benar. Tapi ia menjadi sunnah taqririyyah setelah Rasulullah Saw membenarkannya. Sebelum Rasulullah Saw membenarkannya, ia tetaplah bid’ah, amal yang dibuat-buat oleh Bilal. Mengapa Bilal tidak merasa berat melakukannya? Mengapa Bilal tidak mengkonsultasikannya kepada Rasulullah Saw sebelum melakukanya? Andai Rasulullah Saw tidak bertanya kepada Bilal, tentulah Bilal melakukannya seumur hidupnya tanpa mengetahui apa pendapat Rasulullah Saw tentang shalat dua rakaat setelah wudhu’ itu. Maka jelaslah bahwa shalat setelah wudhu’ itu bid’ah hasanah sebelum diakui Rasulullah Saw. Setelah mendapatkan pengakuan Rasulullah Saw, maka ia berubah menjadi sunnah taqririyyah. Fahamilah dengan baik!

Shalat Dua Rakaat Sebelum Dibunuh.
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللََّّ عَنْهُ قَالَ بَعَثَ رَسُولُ اللََِّّ صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَشَرَةً عَيْنًا وَأَمَّرَ عَلَيْهِمْ عَاصِمَ بْنَ ثاَبِتٍ الْأنَْصَ ارِيَّ جَدَّ
عَاصِمِ بْنِ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ حَتَّى إِذَا كَانُوا بِالْهَدَةِ بَيْنَ عَسْعَانَ وَمَكَّةَ ذُكِرُ وا لِحَ ي مِنْ هُذَيْلٍ يُقَالُ لَهُمْ بَنُو لِحْيَانَ فَنَعَرُوا لَهُمْ
بِقَرِيبٍ مِنْ مِائَةِ رَجُلٍ رَامٍ فَاقْتَصُّوا آثَارَهُمْ حَتَّى وَجَدُوا مَأكَْلَهُمْ التَّمْرَ فِي مَنْزِلٍ نَزَلُوهُ فَق الُوا تَمْرُ يَثْرِبَ فَاتَّبَعُوا آثَارَهُمْ فَلَمَّا حَسَّ
بِهِمْ عَاصِمٌ وَأصَْحَابُهُ لَجَئُوا إِلَى مَوْضِاٍ فَأحََاطَ بِهِمْ الْقَوْمُ فَقَالُوا لَهُمْ انْزِلُوا فَأعَْطُوا بِأيَْدِ يكُمْ وَلَكُمْ الْعَهْدُ وَالْمِيثاَقُ أَنْ لَا نَقْتُلَ مِنْكُمْ
أَحَدًا فَقَالَ عَاصِمُ بْنُ ثاَبِتٍ أَيُّهَا الْقَوْمُ أَمَّا أَنَا فَلَا أَنْزِلُ فِي ذِمَّةِ كَافِرٍ ثُمَّ قَالَ اللَّهُمَّ أَخْبِرْ عَنَّا نَبِيَّكَ صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَ لَّمَ فَرَمَوْهُمْ
بِالنَّبْلِ فَقَتلَُوا عَاصِمًا وَنَزَلَ إِلَيْهِمْ ثَلَاثةَُ نَعَرٍ عَلَى الْعَهْدِ وَالْمِيثَاقِ مِنْهُمْ خُبَي بٌ وَزَيْدُ بْنُ الدَّثِنَةِ وَرَجُلٌ آخَرُ فَلَمَّا اسْتَمْكَنُوا مِنْهُمْ
أَطْلَقُوا أَوْتَارَ قِسِي هِمْ فَرَبَطُوهُمْ بِهَا قَالَ الرَّجُلُ الثاَّلِثُ هَذَا أَوَّلُ الْغَدْرِ وَاللََِّّ لَا أَصْحَب كُمْ إِنَّ لِي بِهَيُلَاءِ أُسْوَةً يُرِيدُ الْقَتْلَى فَجَرَّرُوهُ
وَعَالَجُوهُ فَأبََى أَنْ يَصْحَبَهُمْ فَانْطُلِقَ بِخُبَيْبٍ وَزَيْدِ بْنِ الدَّثِنَةِ حَتَّى بَاعُوهُمَا بَعْدَ وَقْعَةِ ب دْرٍ فَابْتَاعَ بَنُو الْحَارِثِ بْنِ عَامِرِ بْنِ نَوْفَلٍ
خُبَيْبًا وَكَانَ خُبَيْبٌ هُوَ قَتَلَ الْحَارِثَ بْنَ عَ امِرٍ يَوْمَ بَدْرٍ فَلَبِثَ خُبَيْبٌ عِنْدَهُمْ أَسِيرًا حَتَّى أَجْمَعُوا قَتْلَهُ فَاسْتعََارَ مِنْ بَعْضِ بَنَاتِ
الْحَارِثِ مُوسًى يَسْتَحِدُّ بِهَا فَأعََارَتْهُ فَدَرَ بُنَيٌّ لَهَا وَهِيَ غَافِلَةٌ حَتَّى أتَاَهُ فَوَجَدَتْهُ مُجْلِسَ هُ عَلَى فَخِ ذِهِ وَالْمُوسَى بِيَدِهِ قَالَتْ فَعَزِعْتُ
فَزْعَةً عَرَفَهَا خُبَيْبٌ فَقَالَ أتََخْشَيْنَ أَنْ أَقْتُلَهُ مَا كُنْتُ لِأَفْعَلَ ذَلِكَ قَالَتْ وَاللََِّّ مَا رَأَيْتُ أسَِيرًا قَطُّ خَيْرًا مِنْ خُبَيْبٍ وَاللََِّّ لَقَدْ وَجَدْتُهُ يَوْمًا
يَأْكُلُ قِطْ عًا مِنْ عِنَبٍ فِي يَدِهِ وَإِنَّهُ لَمُوثَقٌ بِالْحَدِيدِ وَمَا بِمَكَّةَ مِنْ ثَمَرَةٍ وَكَانَتْ تقَُولُ إِنَّهُ لَرِزْقٌ رَزَقَهُ اللََُّّ خُبَيْبًا فَلَمَّا خَرَجُوا بِهِ مِنْ
الْحَرَمِ لِيَقْتلُُوهُ فِي الْحِ ل قَالَ لَهُمْ خُبَيْبٌ دَعُونِي أُصَ ل ي رَكْعَتيَْنِ فَترََكُوهُ فَرَكَاَ رَكْعَتَيْنِ فَقَالَ وَاللََِّّ لَوْلَا أَنْ تحَْسِبُوا أَنَّ مَا بِي جَزَع لَزِدْتُ ثُمَّ قَالَ اللَّهُمَّ أحَْصِهِمْ عَدَدًا وَاقْتُلْهُمْ بَدَدًا وَلَا تبُْقِ مِنْهُمْ أَحَدًا ثُمَّ أنَْشَأ يَقُولُ فَلَسْتُ أبَُالِي حِينَ أُقْتَلُ مُسْلِمًا
عَلَى أَ ي جَنْبٍ كَانَ لِِلَِّّ مَصْرَعِي
وَذَلِكَ فِي ذَاتِ الْإِلَهِ وَإِنْ يَشَ أ يُبَارِكْ عَلَى أوَْصَالِ شِلْوٍ مُمَزَّع ثُمَّ قَامَ إِلَيْهِ أَبُو سِرْوَعَةَ عُقْبَةُ بْنُ الْحَارِثِ فَقَتلََهُ وَكَانَ خُبَيْبٌ هُوَ سَنَّ لِكُ ل مُسْلِمٍ قُتِلَ صَبْرًا الصَّلَاةَ

Dari Abu Hurairah, ia berkata, “Rasulullah Saw mengutus utusan sebanyak sepuluh orang. Mereka dipimpin ‘Ashim bin Tsabit al-Anshari kakek ‘Ashim bin Umar bin al-Khaththab. Ketika mereka berada di al-Hadah lokasi antara ‘Asafan dan Makkah. Berita kedatangan mereka disampaikan ke satu kawasan dari Hudzail bernama Bani Lihyan, lalu dipersiapkan untuk menghadapi mereka hampir seratus orang pemanah. Pasukan musuh mengikuti jejak pasukan kaum muslimin hingga pasukan musuh mendapati makanan pasukan kaum muslimin yaitu kurma di tempat yang mereka diami. Pasukan musuh berkata, “Ini kurma Yatsrib (Madinah)”. Pasukan musuh terus mengikuti jejak pasukan kaum muslimin. Ketika ‘Ashim dan para sahabatnya merasa bahwa mereka diikuti, mereka pun singgah di suatu tempat. Pasukan musuh mengelilingi mereka dan berkata, “Turunlah kalian, serahkan diri kalian. Bagian kalian perjanjian. Kami tidak akan membunuh seorang pun dari kalian”. ‘Ashim bin Tsabit berkata, “Wahai sahabat, aku tidak akan turun ke dalam perlindungan orang kafir. Ya Allah, beritahukan nabi-Mu tentang kami”. Pasukan musuh memanah pasukan kaum muslimin, mereka berhasil membunuh ‘Ashim. Tiga orang turun berdasarkan perjanjian, diantara mereka adalah Khubaib, Zaid bin ad-Datsinah dan seorang laki-laki. Ketika pasukan musuh dapat menguasai mereka, pasukan musuh melepaskan tali busur panah mereka dan mengikat pasukan kaum muslimin. Laki-laki yang ketiga itu berkata, “Demi Allah, inilah tipuan pertama, aku tidak akan bersama dengan kamu. Sesungguhnya aku suri tauladan bagi mereka”, yang ia maksudkan adalah dalam hal pembunuhan. Pasukan musuh terus menyeret dan mengajaknya, tapi ia tetap menolak untuk ikut bersama mereka. Lalu Khubaib dan Zaid bin ad-Datsinah dibawa hingga pasukan musuh menjual mereka berdua setelah perang Badar. Bani al-Harits bin ‘Amir bin Naufal membeli Khubaib. Khubaib adalah orang yang membunuh al-Harits bin ‘Amir pada perang Badar. Khubaib menetap di negeri mereka sebagai tawanan hingga mereka berkumpul untuk membunuhnya. Khubaib meminjam pisau silet kepada salah seorang perempuan dari anak perempuan al-Harits, perempuan itu meminjamkannya. Perempuan itu memiliki seorang anak laki-laki, ketika perempuan itu lengah, anak laki-lakinya datang kepada Khubaib. Perempuan itu mendapati anak laki-lakinya berada di atas pangkuan Khubaib sedangkan pisau silet berada di tangan Khubaib. Perempuan itu berkata, “Aku sangat terkejut”. Khubaib menyadari hal itu, ia berkata, “Apakah engkau khawatir aku membunuhnya? Aku tidak mungkin melakukan itu”. Perempuan itu berkata, “Demi Allah aku tidak pernah melihat seorang tawanan sebain Khubaib. Demi Allah, suatu hari aku dapati Khubaib memakan setangkai anggur di tangannya, padahal ia terikat dengan besi, sedangkan di Makkah tidak ada buah-buahan. Itulah adalah rezeki yang diberikan Allah Swt kepada Khubaib”.  Ketika pasukan musuh membawa Khubaib keluar untuk dibunuh di tanah halal (luar tanah haram). Khubab berkata kepada mereka, “Biarkanlah aku melaksanakan shalat dua rakaat”. Mereka pun membiarkannya. Lalu Khubaib melaksanakan shalat dua rakaat. Khubab berkata, “Demi Allah, andai kalian tidak menyangka bahwa aku berkeluh-kesah, pastilah aku tambah (jumlah rakaat)”. Kemudian Khubaib berkata, “Ya Allah, hitunglah jumlah mereka, bunuhlah mereka segera, jangan sisakan seorang pun dari mereka”. Kemudian Khubaib bersyair:

Aku tidak peduli ketika aku terbunuh sebagai muslim
Di sisi apa pun bagi Allah kematianku
Itu semua pada Tuhan yang satu jika Ia berkehendak
Allah memberikan berkah pada setiap bagian tubuh yang terputus

Lalu Abu Sirwa’ah ‘Uqbah bin al-Harits tegak berdiri membunuh Khubaib.
Khubaib adalah orang pertama yang men-sunnah-kan shalat (sunnat) bagi setiap muslim yang terbunuh dalam keadaan sabar. (HR. al-Bukhari).
Rasulullah Saw tidak pernah mengajarkan, “Hai orang-orang beriman, jika kamu akan dibunuh, shalat sunnatlah dua rakaat”. Shalat sunnat dua rakaat ini murni inisiatif dari Khubaib. Maka Khubaib melakukan perbuatan yang tidak dilakukan, tidak diucapkan dan tidak diajarkan Rasulullah Saw. Masuk kategori bid’ah, tapi bid’ah hasanah. Setelah disampaikan kepada Rasulullah Saw, diakui beliau, barulah ia menjadi sunnah taqririyyah.

Membaca Surat al-Ikhlas Sebelum Surat Lain.
عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ رَضِيَ اللََُّّ عَنْهُ كَانَ رَجُلٌ مِنْ الْأنَْصَارِ يَيُمُّهُمْ فِي مَسْجِدِ قُبَاءٍ وَكَانَ كُلَّمَ ا افْتتَحََ سُورَةً يَقْرَأُ بِهَا لَهُمْ فِي الصَّلَاة مِمَّا يَقْرَأُ بِهِ افْتتَحََ بِ قُلْ هُوَ اللََُّّ أَحَدٌ حَتَّى يَعْرُغ مِنْهَا ثمَُّ يَقْرَأُ سُورَةً أُخْرَى مَعَهَا وَكَانَ يَصْنَاُ ذَلِكَ فِي كُ ل رَكْعَةٍ فَكَلَّمَهُ أصَْحَابُه فَقَالُوا إِنَّكَ تَعْتتَِحُ بِهَذِهِ السُّورَةِ ثمَُّ لَا ترََى أَنَّهَا تجُْزِئُكَ حَتَّى تَقْرَأَ بِأخُْرَى فَإِمَّا تقَْرَ أُ بِهَا وَإِمَّ ا أَنْ تَدَعَهَا وَتَقْرَأَ بِأخُْرَى فَقَالَ مَا أنََا
بِتَارِكِهَا إِنْ أَحْبَبْتُمْ أَنْ أَؤُمَّكُمْ بِذَلِكَ فَعَلْتُ وَإِنْ كَرِهْتُمْ ترََكْتكُُمْ وَكَانُوا يَرَوْنَ أَنَّهُ مِ نْ أَفْضَلِهِمْ وَكَرِهُوا أَنْ يَيُمَّهُمْ غَيْرُهُ فَلَمَّا أَتَاهُمْ
النَّبِيُّ صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أخَْبَرُوهُ الْخَبَرَ فَقَالَ يَا فُلَانُ مَا يَمْنَعُكَ أَنْ تَعْعَلَ مَا يَأْمُ رُكَ بِهِ أصَْحَابُكَ وَمَا يَحْمِلُكَ عَلَى لُزُومِ هَذِهِ
السُّورَةِ فِي كُ ل رَكْعَةٍ فَقَالَ إِن ي أُحِبُّهَا فَقَالَ حُبُّكَ إِيَّاهَا أَدْخَلَكَ الْجَنَّة

Dari Anas bin Malik, ada seorang laki-laki menjadi imam orang-orang Anshar dalam shalat di masjid Quba’. Setiap kali membawa surat, ia awali dengan membaca surat al-Ikhlas hingga selesai. Kemudian ia membaca surat lain. Ia terus melakukan itu dalam setiap rakaat. Sahabat-sahabatnya berbicara kepadanya. Mereka berkata, “Engkau mengawali bacaan dengan surat al-Ikhlas. Kemudian engkau merasa itu tidak cukup, lalu engkau baca surat lain. Engkau baca surat al-Ikhlas, atau jangan engkau baca dan cukup baca surat lain saja”.
Ia menjawab, “Saya tidak akan meninggalkan surat al-Ikhlas. Jika kalian suka saya menjadi imam bagi kalian, saya akan melakukannya. Jika kalian tidak suka, saya akan meninggalkan kalian”. Dalam pandangan mereka, ia adalah orang yang paling utama diantara mereka, mereka tidak suka jika orang lain yang menjadi imam. Ketika mereka datang kepada Rasulullah Saw, mereka menceritakan peristiwa itu. Rasulullah Saw bertanya, “Wahai fulan, apa yang mencegahmu untuk melakukan saran sahabat-sahabatmu? Apa yang membuatmu terus membaca surat al-Ikhlas?”.
Ia menjawab, “Sesungguhnya saya sangat suka surat al-Ikhlas”.
Rasulullah Saw berkata, “Cintamu kepada surat al-Ikhlas membuatmu masuk surga”. (HR. al-Bukhari).

Rasulullah Saw tidak pernah melakukan dan mengajarkan membaca surat al-Ikhlas sebelum shalat lain. Ini murni ijtihad shahabat tersebut. Mengapa ketika melakukannya, ia tidak khawatir sedikit pun terjerumus ke dalam perbuatan bid’ah? Karena ia yakin bahwa perbuatan itu bid’ah hasanah.

Menutup Bacaan Dengan Surat al-Ikhlas.
عَنْ عَائِشَة أَنَّ رَسُولَ اللََِّّ صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَعَثَ رَجُلًا عَلَى سَرِيَّةٍ وَكَانَ يَقْرَأُ لِأَصْحَابِهِ فِي صَلَا تِهِمْ فَيَخْتِمُ بِقُلْ هُوَ اللََُّّ أَحَدٌ
فَلَمَّا رَجَعُوا ذُكِرَ ذَلِكَ لِرَسُولِ اللََِّّ صَلَّى اللََُّّ عَ لَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ سَلُوهُ لِأَ ي شَيْءٍ يَصْنَاُ ذَلِكَ فَسَألَُوهُ فَقَالَ لِأَنَّهَا صِعَةُ الرَّحْمَنِ فَأنََا
أُحِبُّ أَنْ أَقْرَأَ بِهَا فَقَالَ رَسُولُ اللََِّّ صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أخَْبِرُوهُ أَنَّ اللَََّّ يُحِبُّه

Dari Aisyah, sesungguhnya Rasulullah Saw mengutus seorang laki-laki dalam satu pasukan perang. Ia menjadi imam bagi sahabat-sahabatnya dalam shalat mereka. Ia selalu menutup bacaan ayat dengan surat al-Ikhlas. Ketika mereka kembali, peristiwa itu disebutkan kepada Rasulullah Saw. Rasulullah Saw berkata, “Tanyakanlah kepadanya, mengapa itu melakukan itu?”.
Ia menjawab, “Karena al-Ikhlas adalah sifat Allah Yang Maha Pengasih. Saya suka membacanya”.
Rasulullah Saw berkata, “Beritahunlah kepadanya bahwa Allah Swt mencintainya”. (HR. al-Bukhari dan Muslim).

Qatadah bin an-Nu’man: Membaca Surat al-Ikhlas Sepanjang Malam.
عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِ ي أَنَّ رَجُلًا سَمِاَ رَجُلًا يَقْرَأُ قُلْ هُوَ اللََُّّ أَحَدٌ يُرَ ددُهَا فَلَمَّا أَصْبَحَ جَاءَ إِلَى رَسُولِ اللََِّّ صَ لَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
فَذَكَرَ ذَلِكَ لَهُ وَكَأنََّ الرَّجُلَ يَتقََالُّهَا فَقَالَ رَسُولُ اللََِّّ صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَالَّذِي ن عْسِي بِيَدِهِ إِنَّهَا لَتَعْدِلُ ثلُُثَ الْقُرْآنِ

Dari Abu Sa’id al-Khudri, sesungguhnya seorang laki-laki mendengar ada orang membaca surat al-Ikhlas. ia mengulang-ulangi bacaannya. pada waktu shubuh, ia datang menghadap Rasulullah Saw menyebutkan peristiwa itu, seakan-akan orang itu membicarakannya. Rasulullah Saw berkata, “Demi yang jiwaku berada di tangan-Nya. Sesungguhnya surat al-Ikhlas itu sama dengan sepertiga al-Qur’an”.. (HR. al-Bukhari).
Tentang nama orang yang membaca surat al-Ikhlas itu dijelaskan dalam hadits riwayat Imam Ahmad:

عن أبي سعيد الخدري قال بات قتادة بن النعمان يقرأ الليل كله قل هو الله أحد فذكر ذلك للنبي صلى الله عليه و سلم فقال النبي
عليه السلام : والذي نعسي بيده لتعدل نصف القرآن أو ثلثه

Dari Abu Sa’id al-Khudri, ia berkata, “Qatadah bin an-Nu’man membaca surat al-Ikhlas sepanjang malam. Peristiwa itu disebutkan kepada Rasulullah Saw. Maka Rasulullah Saw berkata, “Demi jiwaku berada di tangan-Nya, surat al-Ikhlas itu sama dengan setengah atau sepertiga al-Qur’an”. (HR. Ahmad).

Bacaan Iftitah Dibuat-buat Shahabat.
عَنْ ابْنِ عُمَرَ قَالَ بَيْنَمَا نَحْنُ نُصَلِ ي مَاَ رَسُولِ اللََِّّ صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذْ قَالَ رَجُلٌ مِنْ الْقَوْمِ اللََُّّ أَكْ بَرُ كَبِيرًا وَالْحَمْدُ لِِلَِّّ كَثِيرًا
وَسُبْحَانَ اللََِّّ بُكْرَةً وَأَصِيلًا فَقَالَ رَسُولُ اللََِّّ صَ لَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ الْقَائِلُ كَلِمَةَ كَذَا وَكَذَا قَالَ رَجُلٌ مِنْ الْقَوْمِ أنََا يَا رَسُولَ اللََِّّ
قَالَ عَجِبْتُ لَهَا فُتِحَتْ لَهَا أبَْوَابُ السَّمَاءِ
قَالَ ابْنُ عُمَرَ فَمَا ترََكْتُهُنَّ مُنْذُ سَمِعْتُ رَسُولَ اللََِّّ صَ لَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ ذَلِكَ

Dari Ibnu Umar, ia berkata, “Ketika kami shalat bersama Rasulullah Saw. Seorang laki-laki dari suatu kaum mengucapkan:

اللََُّّ أَكْبَرُ كَبِيرًا وَالْحَمْدُ لِِلَِّّ كَثِيرًا وَسُبْحَانَ اللََِّّ بُكْرَةً وَأصَِيلاً

Rasulullah Saw bertanya, “Siapakah yang mengucapkan kalimat anu dan anu?”.
Laki-laki itu menjawab, “Saya wahai Rasulullah”.
Rasulullah Saw berkata, “Saya kagum dengan bacaan itu. Pintu-pintu langit dibukakan karena doa itu”.
Abdullah bin Umar berkata, “Aku tidak pernah meninggalkan doa itu sejak aku mendengar Rasulullah Saw mengatakannya”. (HR. Muslim).

Do’a Buatan Shahabat.
عن أنس بن مالك : ان النبي صلى الله عليه و سلم سما رجلا يقول اللهم اني أسألك ان لك الحمد لا إله الا أنت وحدك لا
شريك لك المنان بد يا السماوات والأرض ذا الجلال والإكرام فقال النبي صلى الله عليه و سلم لقد سألت الله باسم الله الأعظم
الذي إذا دعي به أجاب وإذا سئل به أعطى
تعليق شعيب الأرنيوط : حديث صحيح

Dari Anas bin Malik, sesungguhnya Rasulullah Saw mendengar seorang laki-laki mengucapkan:

اللهم اني أسألك ان لك الحمد لا إله الا أنت وحدك لا شريك لك المنان بديا السماوات والأرض ذا الجلال والإكرام

Rasulullah Saw berkata, “Engkau telah memohon kepada Allah dengan nama-Nya yang Agung, apabila berdoa dengan doa itu maka dikabulkan, jika diminta maka diberi”.   (HR. Ahmad, komentar Syekh Syu’aib al-Arnauth: hadits Shahih).

Doa Tambahan Pada Bacaan Sesudah Ruku’.
عَنْ رِفَاعَةَ بْنِ رَافِاٍ الزُّرَقِ يِ قَالَ كُنَّا يَوْمًا نُصَلِ ي وَرَاءَ النَّبِ ي صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمَّا رَفَاَ رَأْسَهُ مِنْ الرَّكْعَةِ
قَالَ سَمِاَ اللََُّّ لِمَنْ حَمِدَهُ قَالَ رَجُلٌ وَرَاءَهُ رَبَّنَا وَلَكَ الْحَمْدُ حَمْدًا كَثِيرًا طَي بًا مُبَارَكًا ف يهِ فَلَمَّا انْصَرَفَ قَالَ مَنْ
الْمُتَكَلِ مُ قَالَ أَنَا قَالَ رَأَيْتُ بِضْعَةً وَثَلَاثِينَ مَلَكًا يَبْتدَِرُونَهَا أيَُّهُمْ يَكْتبُهَُا أَوَّل

Dari Rifa’ah bin Rafi’ az-Zuraqi, ia berkata, “Suatu hari kami melaksanakan shalat di belakang Rasulullah Saw. Ketika Rasulullah Saw mengangkat kepalanya dari ruku’ dan mengucapkan:

سَمِاَ اللََُّّ لِمَ نْ حَمِدَه

Seorang laki-laki yang berada di belakangnya mengucapkan:

رَبَّنَا وَلَكَ الْحَمْدُ حَمْدًا كَثِيرًا طَي بًا مُبَارَكًا فِيهِ

Ketika Rasulullah Saw selesai melaksanakan shalat, beliau bertanya, “Siapakah yang mengucapkan kalimat tadi?”.
Laki-laki itu menjawab, “Saya”.
Rasulullah Saw berkata, “Aku melihat tiga puluh sekian (3-9) malaikat segera mendatanginya, (mereka berlomba) siapa diantara mereka yang menuliskannya pertama kali”. (HR. al-Bukhari dan Muslim).

Bacaan Ruqyah Buatan Shahabat.
عَنْ خَارِجَةَ بْنِ الصَّلْتِ التَّمِيمِ ي عَنْ عَ مهِ قَالَ أَقْبَلْنَا مِنْ عِنْدِ رَسُولِ اللََِّّ صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأتَيَْنَا عَلَى حَ ي مِنْ الْعَرَبِ فَقَالُوا
إِنَّا أُنْبِئْنَا أنََّكُمْ قَدْ جِئْتمُْ مِنْ عِنْدِ هَذَا الرَّجُلِ ب خَيْرٍ فَهَلْ عِنْدَكُمْ مِنْ دَوَاءٍ أَوْ رُقْيَةٍ فَإِنَّ عِنْدَنَا مَعْتُوهًا فِي الْقُيُودِ قَالَ فَقُلْنَا نَعَمْ قَالَ
فَجَاءُوا بِمَعْتُوهٍ فِي الْقُيُودِ قَالَ فَقَرَأْتُ عَلَيْهِ فَاتِحَةَ الْكِتَابِ ثلَاَثَةَ أَيَّامٍ غُدْوَةً وَعَشِيَّةً كُ لَّمَ ا خَتَمْتهَُا أَجْمَاُ بُزَاقِي ثُمَّ أَتْعُلُ فَكَأنََّمَا نَشَطَ
مِنْ عِقَالٍ قَالَ فَأعَْطَوْنِي جُعْلًا فَقُلْتُ لَا حَتَّى أَسْألََ رَسُولَ اللََِّّ صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ كُلْ فَلَعَمْرِي مَنْ أَكَلَ بِرُقْيَةِ بَاطِلٍ لَقَدْ أَكَ لتَ
بِرُقْيَةِ حَ ق

Dari Kharijah bin ash-Shalat at-Tamimi dari pamannya, ia berkata, “Kami datang dari sisi Rasulullah Saw. Kami mendatangi suatu kawasan dari kawasan Arab. Mereka berkata, “Sesungguhnya kami telah diberitahu bahwa kalian datang dari sisi laki-laki itu (Nabi Muhammad Saw) membawa kebaikan. Apakah kalian memiliki obat atau ruqyah, ada orang gila terikat di tempat kami”.
Kami jawab, “Ya”.
Mereka pun datang membawa orang gila yang terikat itu. Lalu saya bacakan surat al-Fatihah tiga hari pagi dan petang. Setiap kali selesai membaca surat al-Fatihah, saya kumpulkan air liur saya, kemudian saya tiupkan. Seakan-akan orang gila itu sadar dari ikatannya. Mereka memberi upah kepada saya. Saya jawab, “Tidak, sampai saya menanyakan hukumnya kepd Rasulullah Saw”.

 Rasulullah Saw berkata, “Makanlah, demi usiaku, tidak benar orang yang makan dari hasil ruqyah yang batil. Sungguh engkau telah makan dari hasil ruqya yang haq (benar)”.
(HR. Abu Daud, Ahmad dan al-Hakim).
Syekh Nashiruddin al-Albani berkata, “Hadits Shahih”71.

Perbuatan Shahabat Bertentangan Dengan Sunnah.
Tapi tidak selamanya Rasulullah Saw membenarkan ijtihad shahabat. Rasulullah Saw hanya membenarkan perbuata shahabat yang sesuai dengan Sunnah. Ketika perbuatan itu bertentangan dengan Sunnah, maka Rasulullah Saw marah dan melarangnya, contoh:

أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ رَضِيَ اللََُّّ عَنْهُ يَقُولُ جَاءَ ثَلَاثَةُ رَهْطٍ إِلَى بُيُوتِ أزَْوَا النَّبِ ي صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَسْألَُونَ عَنْ عِبَادَةِ النَّب ي صَلَّى
اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمَّا أخُْبِرُوا كَأنََّهُمْ تقََالُّوهَا فَقَالُوا وَأَيْنَ نَحْنُ مِنْ النَّبِ ي صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ قَدْ غُعِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ وَمَا
تَأخََّرَ قَالَ أَحَدُهُمْ أَمَّا أَنَا فَإِن ي أصَُلِ ي اللَّيْلَ أَب دًا وَقَالَ آخَرُ أَنَا أَصُومُ الدَّهْرَ وَلَا أُفْطِرُ وَقَالَ آخَرُ أَنَا أَعْتزَِلُ الن سَاءَ فَلَا أَتزََوَّ أَبَدًا
فَجَاءَ رَسُولُ اللََِّّ صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَيْهِمْ فَقَالَ أ

Dari Anas bin Malik, ia berkata, “Tiga orang datang ke rumah istri Rasulullah Saw, mereka bertanya tentang ibadah Rasulullah Saw. Ketika mereka diberitahu, seakan-akan mereka merasa sedikit, mereka berkata, “Dimanakah kita bila dibandingkan dengan Rasulullah Saw. Beliau yang tidak diampuni semua dosa-dosanya yang lalu dan yang akan datang”.
Salah satu dari mereka berkata, “Adapun saya, saya akan terus shalat malam untuk selamanya”.
Satu dari mereka berkata, “Saya akan berpuasa sepanjang tahun”.
Satu dari mereka berkata, “Saya menjauhi wanita. Saya tidak akan menikah untuk selamanya”.
Rasulullah Saw datang kepada mereka seraya berkata, “Kalian yang mengatakan anu dan anu. Demi Allah, sesungguhnya aku orang yang paling takut dan paling takwa kepada Allah diantara kamu. Tapi aku tetap berpuasa dan aku berpuasa. Aku shalat malam dan aku tetap tidur. Aku menikahi wanita. Siapa yang tidak mengikuti Sunnahku, maka bukanlah dari ummatku”. (HR. al-Bukhari dan Muslim).

Kesimpulan:
Yang menjadi standar bukanlah perbuatan itu pernah dilakukan Rasulullah Saw atau tidak pernah dilakukan Rasulullah Saw. Tapi yang dijadikan sebagai dasar adalah bahwa perbuatan itu tidak bertentangan dengan dasar-dasar syariat Islam. Jika bertentangan, maka bid’ah dhalalah. Jika sesuai dengan Sunnah, maka bid’ah hasanah.

Ijtihad Shahabat Setelah Rasulullah Saw Wafat.
Ijtihad Abu Bakar: Pengumpulan al-Qur’an Dalam Satu Mush-haf.
عَنْ عُبَيْدِ بْنِ السَّبَّاقِ أَنَّ زَيْدَ بْنَ ثاَبِتٍ رَضِيَ اللََُّّ عَنْهُ قَالَ أرَْسَلَ إِلَيَّ أبَُو بَكْرٍ مَقْتَلَ أَهْلِ الْيَمَامَةِ فَإِذَا عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ عِنْدَهُ قَالَ
أَبُو بَكْرٍ رَضِيَ اللََُّّ عَنْهُ إِنَّ عُمَرَ أَتاَنِي فَقَالَ إِنَّ الْقَتْلَ قَدْ اسْتحََرَّ يَوْمَ الْيَمَامَةِ بِقُرَّاءِ الْقُرْآنِ وَإِن ي أَخْشَى أَنْ يَسْتَحِرَّ الْقَتْلُ بِالْق رَّاءِ
بِالْمَوَاطِنِ فَيَذْهَبَ كَثِيرٌ مِنْ الْقُرْآنِ وَإِن ي أرََى أَنْ تَأْمُرَ بِجَمْاِ الْقُرْآنِ قُلْتُ لِعُمَرَ كَيْفَ ت عْعَلُ شَيْئًا لَمْ يَعْعَلْهُ رَسُولُ اللََِّّ صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ
وَسَلَّمَ قَالَ عُمَرُ هَذَا وَاللََِّّ خَيْرٌ فَلَمْ يَزَلْ عُمَرُ يُرَاجِعُنِي حَتَّى شَرَحَ اللََُّّ صَدْرِي لِذَلِكَ وَرَ أَيْتُ فِي ذَلِكَ الَّذِي رَأَى عُمَرُ قَالَ زَيْدٌ قَالَ
أَب و بَكْرٍ إِنَّكَ رَجُلٌ شَابٌّ عَاقِلٌ لَا نَتَّهِمُكَ وَقَدْ كُنْتَ تكَْتُبُ الْوَحْيَ لِرَسُولِ اللََِّّ صَلَّى اللََُّّ عَ لَيْهِ وَسَلَّمَ فَتتََبَّاْ الْقُرْآنَ فَاجْمَعْهُ فَوَاللََِّّ لَوْ
كَلَّعُونِي نَقْلَ جَبَلٍ مِنْ الْجِبَالِ مَا كَانَ أثَْقَلَ عَ لَيَّ مِمَّا أَمَرَنِي بِهِ مِنْ جَمْاِ الْقُرْآنِ قُلْتُ كَيْفَ تعَْعَلُونَ شَيْئًا لَمْ يَعْعَلْهُ رَسُولُ اللََِّّ صَلَّى
اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ هُوَ وَاللََِّّ خَيْرٌ فَلَمْ يَزَلْ أَبُو بَكْرٍ يُرَاجِعُنِي حَتَّى شَرَحَ اللََُّّ صَدْرِي لِلَّذِي شَرَحَ لَهُ صَدْرَ أَبِي بَكْرٍ وَعُمَرَ رَضِيَ
اللََُّّ عَنْهُمَا فَتَتبََّعْتُ الْقُرْآنَ أَجْمَعُهُ مِنْ الْعُسُبِ وَاللِ خَافِ وَصُدُورِ ال رجَالِ حَتَّى وَجَدْتُ آخِرَ سُورَةِ التوَّْبَةِ مَاَ أَبِي خُزَيْمَةَ الْأَنْصَارِ ي لَمْ أَجِدْهَا مَاَ أَحَ دٍ غَيْرِه } لَقَدْ جَاءَكُمْ رَسُولٌ مِنْ أَنْعُسِكُمْ عَزِيزٌ عَلَيْهِ مَا عَنِتمُّْ {
حَتَّى خَاتِمَةِ بَرَاءَةَ فَكَانَتْ الصُّحُفُ عِنْدَ أَبِي بَكْرٍ حَتَّى تَوَفَّاهُ اللََُّّ ثُمَّ عِنْدَ عُمَرَ حَيَاتَهُ ث مَّ عِنْدَ حَعْصَةَ بِنْتِ عُمَرَ رَضِيَ اللََُّّ عَنْه

Dari ‘Ubaid bin as-Sabbaq, sesunggunya Zaid bin Tsabit berkata, “Abu Bakar mengirim korban perang Yamamah (memerangi nabi palsu Musailamah al-Kadzdzab) kepada saya. Umar bin al-Khaththab ada bersamanya.
Abu Bakar berkata, “Sesungguhnya Umar datang kepada saya, ia berkata, ‘Sesungguhnya pembunuhan pada perang Yamamah telah menghabiskan para penghafal al-Qur’an. Aku khwatir pembunuhan juga menghabiskan para penghafal al-Qur’an di negeri-negeri lain sehingga kebanyak al-Qur’an akan hilang. Menurut pendapatku, engkau perintahkan pengumpulan al-Qur’an”.
Saya katakan kepada Umar, “Bagaimana mungkin engkau melakukan sesuatu yang tidak dilakukan Rasulullah Saw?’.
Umar menjawab, “Demi Allah ini perbuatan baik”. Umar terus membahas itu kepada saya hingga Allah melapangkan dada saya untuk melakukan itu, akhirnya saya melihat apa yang dilihat Umar”.
Zaid berkata, “Abu Bakar berkata, ‘Engkau (wahai Zaid) seorang pemuda yang cerdas, kami tidak menuduhmu tidak benar. Engkau pernah menjadi penulis wahyu untuk Rasulullah Saw. Engkau mengikuti al-Qur’an. Maka kumpulkanlah al-Qur’an”.
Zaid berkata, “Demi Allah, andai mereka membebankan kepadaku untuk memindahkan bukit, tidak ada yang lebih berat bagiku daripada apa yang ia perintahkan kepadaku untuk mengumpulkan al-Qur’an (dalam satu mush-haf)”.

Saya (Zaid bin Tsabit) katakan, “Bagaimana mungkin kalian melakukan sesuatu yang tidak dilakukan Rasulullah Saw?”.
Abu Bakar berkata, “Demi Allah ini perbuatan baik”. Abu Bakar terus membicarakan itu kepadaku hingga Allah melapangkan dadaku sebagaimana Allah melapangkan dada Abu Bakar dan Umar. Maka aku pun mengikuti dan mengumpulkan al-Qur’an dari pelepah kurma, batu yang tipis dan dada para penghafal al-Qur’an, hingga aku dapatkan akhir surat at-Taubah bersama Abu Khuzaimah al-Anshari, aku tidak mendapatkannya bersama seorangpun selain dia. Ayat: ( لَقَدْ جَاءَكُمْ رَسُولٌ مِنْ أَنْعُسِكُمْ عَزِيزٌ عَلَيْهِ مَا عَنِتمُّْ ) hingga akhir surat Bara’ah (at-Taubah). Lembaran-lembaran al-Qur’an bersama Abu Bakar hingga Allah mewafatkannya. Kemudian bersama Umar selama hidupnya. Kemudian bersama Hafshah puteri Umar. (HR. al-Bukhari).

Lihatlah bagaimana kekhawatiran Zaid bin Tsabit melakukan perbuatan yang tidak dilakukan Rasulullah Saw, yaitu membukukan al-Qur’an, karena Rasulullah Saw tidak pernah melakukan dan memerintahkannya. Namun ketika Abu Bakar mampu meyakinkan Zaid bin Tsabit bahwa perbuatan itu baik dengan ucapannya, ( هُوَ وَاللََِّّ خَيْرٌ ) “Demi Allah, perbuatan ini baik”. Zaid bin Tsabit pun dapat menerima.

Bid’ah Hasanah Umar: Shalat Tarawih Berjamaah.
قول عمر رضي الله عنه لما جما الناس في قيام رمضان على إمام واحد في المسجد وخر ورآهم يصلون كذلك فقال نعمت
البدعة هذه وروى عنه أنه قال إن كانت هذه بدعة فنعمت البدعة
وروى عن أبي بن كعب قال له إن هذا لم يكن فقال عمر قد علمت ولكنه حسن

Ucapan Umar ketika orang banyak berkumpul melaksanakan Qiyam Ramadhan dengan satu imam di masjid. Umar keluar melihat mereka melaksanakan shalat, Umar berkata, “Sebaik-baik bid’ah adalah ini”.
Diriwayatkan dari Umar bahwa ia berkata, “Jika ini adalah bid’ah, maka inilah sebaik-baik bid’ah”.
Diriwayatkan dari Ubai bin Ka’ab bahwa Ubai bin Ka’ab berkata kepada Umar, “Sesungguhnya shalat Qiyam Ramadhan (Tarawih) berjamaah ini tidak pernah dilakukan sebelumnya”.
Umar menjawab, “Saya telah mengetahuinya, tapi ini baik”72.
Ubai bin Ka’ab amat khawatir melakukan perbuatan yang tidak pernah dilakukan dan diajarkan Rasulullah Saw. Namun ketika Umar dapat meyakinkan Ubai dengan ucapannya, ( قدعلمت ولكنه حسن ) “Saya mengetahuinya, tapi perbuatan ini baik”. Akhirnya Ubai dapat menerima dan ia menjadi imam shalat Tarawih berjamaah di Madina. Umar sendiri memuji, ( إن كانت هذه بدعةفنعمت البدعة ) “Jika ini perbuatan bid’ah, maka ini adalah sebaik-baik bid’ah”.

Takbir Berjamaah Pada Hari Nahr.
أَنَّ عُمَرَ بْنَ الْخَطَّابِ خَرَ الْغَدَ مِنْ يَوْمِ النَّحْرِ حِينَ ارْتَعَاَ النَّهَارُ شَيْئًا فَكَبَّرَ فَكَبَّرَ النَّاسُ بِتَكْبِيرِهِ
ثمَُّ خَرَ الثَّانِيَة مِنْ يَوْمِهِ ذَلِكَ بَعْدَ ارْتِعَاعِ النَّهَارِ فَكَبَّرَ فَكَبَّرَ النَّاسُ بِتَكْبِيرِهِ ثمَُّ خَرَ الثَّالِثَةَ حِينَ زَاغَتْ
الشَّمْسُ فَكَبَّرَ فَكَبَّرَ النَّاسُ بِتَكْبِيرِهِ حَتىَّ يَتَّصِلَ التكَّْبِيرُ وَيَبْلُغَ الْبَيْتَ فَيُعْلَمَ أَنَّ عُمَرَ قَدْ خَرَ يَرْمِي

Sesungguhnya Umar bin al-Khaththab keluar di pagi hari Nahr (10 Dzulhijjah) ketika matahari mulai naik. Umar bertakbir, maka orang banyak pun ikut bertakbir mengikuti takbir Umar.
Kemudian Umar keluar lagi untuk yang kedua kali di hari yang sama setelah matahari naik. Umar bertakbir, orang banyak ikut bertakbir mengikuti takbir Umar.
Kemudian Umar keluar lagi untuk yang ketiga kali ketika matahari telah beralih. Umar bertakbir, maka orang banyak ikut bertakbir mengikuti takbir Umar. Hingga takbir itu bersambung dan sampai ke Baitullah. Dapatlah diketahui bahwa Umar telah keluar melontar Jumrah. (HR. Malik dalam al-Muwaththa’).

Doa Qunut Shubuh Buatan Umar.
عَنْ سَعِيدِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ أبَْزَى عَنْ أَبِيهِ قَالَ : صَلَّيْتُ خَلْفَ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ رَضِىَ اللََّّ عَنْهُ صَلاَةَ الصُّبْحِ ، فَسَمِعْتهُُ يَقُولُ
:بَعْدَ الْقِرَاءَةِ قَبْلَ الرُّكُوعِ

 Dari Sa’id bin Abdirrahman bin Abza, dari Bapaknya, ia berkata, “Saya shalat Shubuh di belakang Umar bin Khatthab, saya mendengar ia berkata setelah membaca ayat sebelum ruku’:

اللَّهُمَّ إِيَّاكَ نَعْبُدُ ، وَلَكَ نُصَلِ ى وَنَسْجُدُ ، وَإِلَيْكَ نَسْعَى وَنَحْعِدُ ، نَرْجُو رَحْمَتَكَ وَنَخْشَ ى عَذَابَكَ ، إِنَّ عَذَابَكَ بِالْكَافِرِينَ مُلْحَقٌ
اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْتعَِينُكَ وَنَسْتغَْعِرُكَ ، وَنُثْنِى عَلَيْكَ الْخَيْرَ وَلاَ نَكْعُرُكَ ، وَنُيْمِنُ بِكَ وَنَخْضَاُ لَكَ ، وَنَخْلَاُ مَنْ يَكْعُرُكَ.

“Ya Allah, kepada-Mu kami menyembah. Untuk-Mu kami shalat dan sujud. Kepada-Mu kami berusaha dan beramal. Kami mengharap rahmat-Mu dan takut akan azab-Mu. Sesungguhnya azab-Mu terhadap orang-orang kafir pasti terbukti menyertai mereka.
Ya Allah, sesungguhnya kami memohon pertolongan kepada-Mu dan memohon ampunan-Mu. Kami memuji-Mu atas semua kebaikan dan tidak kufur kepada-Mu. Kami beriman kepada-Mu dan tunduk kepada-Mu. Kami berlepas diri dari orang yang kufur kepada-Mu” (Hadits ini disebutkan Imam Ibnu Abi Syaibah dalam al-Mushannaf, Imam Abdurazzaq dalam al-Mushannaf, Imam al-Baihaqi dalam as-Sunan al-Kubra dan kitab Ma’rifat as-Sunan wa al-Atsar dan Imam ath-Thahawi dalam Tahdzib al-Atsar).

Talbiyah Buatan Umar.
عَنْ عَبْدِ اللََِّّ بْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللََُّّ عَنْهُمَا أَنَّ تلَْبِيَةَ رَسُ ولِ اللََِّّ صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
لَبَّيْكَ اللَّهُمَّ لَبَّيْكَ لَبَّيْكَ لَا شَرِيكَ لَكَ لَبَّيْكَ إِنَّ الْحَمْدَ وَالن عْمَةَ لَكَ وَالْمُلْكَ لَا شَرِيكَ لَكَ
قَالَ وَكَانَ عَبْدُ اللََِّّ بْنُ عُمَرَ رَضِيَ اللََُّّ عَنْهُمَا يَزِيدُ ف يهَا لَبَّيْكَ لَبَّيْكَ وَسَعْدَيْكَ وَالْخَيْرُ بِيَدَيْكَ لَبَّيْكَ وَالرَّغْبَاءُ إِلَيْكَ وَالْعَمَل

Dari Abdullah bin Umar, sesungguhnya Talbiyah Rasulullah Saw adalah:
Aku sambut panggilan-Mu ya Allah. Panggilan-Mu. Tiada sekutu bagi-Mu. Sesungguhnya segala puji, nikmat dan kekuasaan milik-Mu. Tiada sekutu bagi-Mu.
Abdullah bin Umar menambahkan:

لَبَّيْكَ لَبَّيْكَ وَسَعْدَيْكَ وَالْخَيْرُ بِيَدَيْكَ لَبَّيْكَ وَالرَّغْبَاءُ إِلَيْكَ وَالْعَمَل

Aku sambut panggilan-Mu, aku sambut panggilan-Mu. Kebaikan di tangan-Mu. Aku sambut panggilan-Mu. Berharap kepada-Mu, juga amal. (HR. al-Bukhari dan Muslim).
Bid’ah Hasanah Utsman: Azan Pertama Shalat Jum’at.

أذان الجمعة الأول زاده عثمان لحاجة الناس إليه وأقره واستمر عمل المسلمين عليه

Sesungguhnya adzan pertama hari Jum’at ditambah oleh Khalifah Utsman bin ‘Affan karena hajat manusia terhadap adzan tersebut. Kemudian kaum muslimin terus mengamalkannya73.

 Jawaban Iqamat Buatan Utsman.
عَنْ قَتَادَةَ ؛ أَنَّ عُثْمَانَ كَانَ إذَا سَمِاَ الْمُيَذِ نَ يُيَذِ نُ ي قُولُ كَمَا يَقُولُ فِي التشََّهُّدِ وَالتكَّْبِيرِ كُلِ هِ ، فَإذَا قَالَ : حَيَّ عَلَى الصَّلاَةِ ، قَالَ :
مَا شَاءَ اللََُّّ ، وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالَِلَِّّ ، وَإذَا قَالَ : قَدْ قَامَتِ الصَّلاَةُ ، قَالَ : مَرْحَبًا بِالْقَائِلِينَ عَدْ لاً وَصدقا ، وَبِالصَّلاَةِ مَرْحَبًا
وَأَهْلاً ، ثُمَّ يَنْهَضُ إلَى الصَّلاَةِ.

Dari Qatadah, sesungguhnya apabila Utsman mendengar mu’adzin mengumandangkan adzan, ia mengucapkan seperti ucapan pada Tasyahhud dan Takbir secara keseluruhan. Ketika mu’adzin mengucapkan: ( حَيَّ عَلَى الصَّلاَة ).
Utsman menjawab: ( مَا شَاءَ اللََُّّ ، وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِالَِلَّّ ).

Ketika mu’adzin mengucapkan: ( قَدْ قَامَتِ الصَّلاَة ).
Utsman menjawab: ( مَرْحَبًا بِالْقَائِلِينَ عَدْلاً وَصدقا ، وَبِالصَّلاَةِ مَرْحَبًا وَأَهْلا ).
Kemudian Utsman bangun untuk melaksanakan shalat.
(HR. Imam Ibnu Abi Syaibah dalam al-Mushannaf dan Imam ath-Thabrani dalam al-Mu’jam al-Kabir).

Itu Bukan Bid’ah, Tapi Sunnah Khulafa’ Rasyidin!
Jika ada yang mengatakan bahwa semua perbuatan di atas adalah Sunnah Khulafa’ Rasyidin, karena Rasulullah Saw bersabda,

فَعَلَيْكُمْ بِسُنَّتِي وَسُنَّةِ الْخُلَعَاءِ الرَّاشِدِينَ

“Hendaklah kalian mengikuti Sunnahku dan Sunnah Khulafa’ Rasyidin”. (HR. Abu Daud, at-Tirmidzi dan Ibnu Majah).

 Memang benar, tapi jangan lupa, semua itu tetaplah amalan berdasarkan ijtihad Khulafa’ Rasyidin, karena wahyu tidak turun kepada mereka. Andai mereka menerima wahyu yang absolut tidak terbantahkan, tentulah Zaid bin Tsabit tidak ragu mengikuti ajakan Abu Bakar untuk membukukan al-Qur’an. Tentulah pula Ubai bin Ka’ab tidak ragu mengikuti ajakan Umar untuk menjadi imam Tarawih di Madinah. Maka perbuatan-perbuatan itu tetap masuk kategori bid’ah, tapi bid’ah hasanah.
Andai tidak setuju menggunakan kata Bid’ah, walau pun Umar mengucapkannya, pilihlah salah satu dari istilah yang dibuat oleh para ulama:

Nama Ulama Istilah Untuk Perkara Baru Yang Tidak Dilakukan Rasulullah Saw,
Tapi Baik Menurut Syariat Islam.
Imam Syafi’i Bid’ah Huda
Bid’ah Mahmudah
Bid’ah Ghair Madzmumah
Imam ‘Izzuddin bin Abdissalam Bid’ah Wajib
Bid’ah Mandub
Bid’ah Mubah
Imam an-Nawawi Bid’ah Hasanah
al-Hafizh Ibnu Hajar al-‘Asqalani Bid’ah Hasanah
DR.Abdul Ilah bin Husain al-‘Arfaj Sunnah Hasanah74
 Kalau alergi dengan istilah Bid’ah Hasanah, saya pilih kata Bid’ah Mahmudah, mengikuti istilah Imam Syafi’i -rahimahullah- untuk menyebut suatu perbuatan yang tidak dilakukan Rasulullah Saw, tapi perbuatan itu baik menurut syariat Islam dan dilakukan oleh orang-orang shaleh setelah Rasulullah Saw:
Bid’ah Mahmudah Para Shahabat.
Berikut ini beberapa amalan yang dilakukan para Shahabat yang tidak pernah dilakukan Rasulullah Saw, tidak pernah beliau ajarkan dan tidak pula beliau ucapkan. Tapi para shahabat melakukannya. Mereka tidak khawatir sedikit pun melakukannya, karena perbuatan itu Bid’ah Mahmudah.

Bid’ah Mahmudah Aisyah.
عن ابن أبي مليكة، أن عائشة كانت تصوم الدهر

Diriwayatkan dari Ibnu Abi Malikah, sesungguhnya Aisyah melaksanakan puasa sepanjang tahun75.


Bid’ah Mahmudah Abu Hurairah: 12.000 Tasbih Dalam Sehari.
عن عكرمة: أن أبا هريرة كان يسبح كل يوم اثني عشر ألف تسبيحة

Dari ‘Ikrimah, sesungguhnya Abu Hurairah bertasbih setiap hari sebanyak dua belas ribu kali tasbih76.


Dua Teriakan Dalam Sehari.
 عن ميمون بن ميسرة، قال: كانت لابي هريرة صيحتان في كل يوم: أول النهار وآخره.
يقول: ذهب الليل، وجاء النهار، وعرض آل فرعون على النار.
فلا يسمعه أحد إلا استعاذ بالله من النار

Dari Maimun bin Maisarah, ia berkata, “Abu Hurairah memiliki dua teriakan setiap hari; pagi dan petang. Abu Hurairah mengatakan, ‘Malam telah pergi, siang telah datang, keluarga Fir’aun dimasukkan di dalam neraka’.
Tidak seorang pun yang mendengarnya melainkan memohon perlindungan kepada Allah Swt77.

1000 Tasbih Sebelum Tidur.
 عن عبد الواحد بن موسى: أخبرنا نعيم بن المحرر بن أبي هريرة، عن جده: أنه كان له خيط فيه ألعا عقدة، لا ينام حتى
يسبح به.

Dari Abdul Wahid bin Musa, Nu’aim bin al-Muharrar bin Abi Hurairah meriwayatkan kepada kami, dari kakeknya (Abu Hurairah), sesungguhnya Abu Hurairah memiliki tali benang, pada tali benang itu ada seribu simpul. Abu Hurairah tidak tidur sebelum bertasbih menggunakan seribu simpul tali benang itu78.

 Bid’ah Mahmudah Abdullah bin Abbas:
ويذكر عن ابن عباس: أنه أمر أن يُكَتبَ لامرأة تَعَسَّرَ عليها وِلادُها أثرٌ من القرآن، ثم يُغسل وتسُقى.

Diriwayatkan dari Abdullah bin Abbas bahwa ia memerintahkan agar menuliskan ayat al-Qur’an untuk perempuan yang sulit melahirkan, kemudian air dari tulisan itu dimandikan dan diberikan sebagai minuman bagi perempuan tersebut79

 Bid’ah Mahmudah Abdullah bin az-Zubair:
روى يوسف بن الماجشون، عن الثقة يسنده، قال: قسم ابن الزبير الدهر على ثلاث ليال، فليلة هو قائم حتى الصباح، وليلة
هو راكا حتى الصباح، وليلة هو ساجد حتى الصباح

Yusuf bin al-Majisyun meriwayatkan dari periwayat yang tsiqah (terpercaya) dengan sanadnya, ia berkata, “Ibnu az-Zubair membagi masa menjadi tiga malam. Satu malam ia shalat berdiri hingga shubuh. Satu malam ia ruku’ hingga shubuh. Dan satu malam ia sujud hingga shubuh”80.

 Tasyahhud Buatan Abdullah bin Umar.
عن ابن عمر عن رسول الله صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ التشهد:
" التحيات لله، الصلوات الطيبات، السلام عليك أيها النبيي ورحمة الله وبركاته قال: قال ابن عمر: زدت فيها: وبركاته ، - -
السلام علينا وعلى عباد الله الصالحين، أشهد أن لا إله إلا الله -
قال ابن عمر: زدت فيها: وحده لا شريك له ، وأشهد أن محمداً عبده ورسوله ".

Dari Ibnu Umar, dari Rasulullah Saw. Lafaz Tasyahhud adalah:

التحيات لله، الصلوات الطيبات، السلام عليك أيها النبي ورحمة الله وبركاته

Ibnu Umar berkata, “Saya tambahkan: وبركاته
Kemudian lafaz:

السلام علينا وعلى عباد الله الصالحين، أشهد أن لا إله إلا الله

Ibnu Umar berkata, “Saya tambahkan: وحده لا شريك له ”. (HR. Abu Daud).
Syekh al-Albani berkata: إسناده صحيح، وكذا قال الدارقطني، وأقره الحافظ العسقلاني
“Sanadnya shahih, demikian dikatakan ad-Daraquthni, diakui oleh al-Hafizh Ibnu Hajar al-‘Asqalani”81.

 Tasyahhud Buatan Ibnu Mas’ud.
وعن الشعبي قال : كان ابن مسعود يقول بعد السلام عليك أيها النبي ورحمة الله وبركاته : السلام علينا من ربنا
رواه الطبراني في الكبير ورجاله رجال الصحيح

Dari asy-Sya’bi, ia berkata, “Ibnu Mas’ud berkata setelah: السلام عليك أيها النبي ورحمة الله وبركاته
Ia ucapkan: السلام علينا من ربنا (Keselamatan untuk kita dari Rabb kita).
Komentar Imam Ibnu Hajar al-Haitsami, “Disebutkan oleh ath-Thabrani dalam al-Mu’jam al-Kabir, para periwayatnya adalah para periwayat shahih”82.

 Bid’ah Mahmudah Abu ad-Darda’: Tasbih 100.000 Kali Dalam Satu Hari:
قيل لابي الدرداء وكان لا يعتر من الذكر : كم تسبح في كل يوم ؟ قال: مئة ألف، إلا أن تخطئ الاصابا - -

Ditanyakan kepada Abu ad-Darda’ –ia tidak pernah berhenti berzikir-, “Berapa banyak engkau berzikir dalam sehari?”.
Abu ad-Darda’ menjawab, “Seratus ribu kali, kecuali jika jari jemari keliru”83.

 Shalat Sunnat Buatan Abu Dzar.
وعن مطرف قال : قعدت إلى نعر من قريش فجاء رجل فجعل يصلي ويركا ويسجد ولا يقعد فقلت : والله ما أرى هذا يدري
ينصرف على شعا أو على وتر . فقالوا : ألا تقوم إليه فتقول له ؟ قال : فقمت فقلت : يا عبد الله ما أراك تنصرف على شعا
أو على وتر . قال : ولكن الله يدري وسمعت رسول الله صلى الله عليه و سلم يقول :
من سجد لله سجدة كتب الله له بها حسنة وحط بها عنه خطيئة ورفا له بها درجة
فقلت : من أنت ؟ فقال : أبو ذر . فرجعت إلى أصحابي فقلت : جزاكم الله من جلساء شر أمرتموني أن أعلم رجلا من أصحاب
النبي صلى الله عليه و سلم
وفي رواية : فرأيته يطيل القيام ويكثر الركوع والسجود فذكرت ذلك له فقال : ما ألوت أن أحسن رسول الله صلى الله عليه و
سلم يقول:
من ركا ركعة أو سجد سجدة رفا بها درجة وحط عنه بها خطيئة
رواه كله أحمد والبزار بنحوه بأسانيد وبعضها رجاله رجال الصحيح ورواه الطبراني في الأوسط

Dari Mutharrif, ia berkata, “Saya duduk bersama beberapa orang Quraisy. Seorang laki-laki datang, ia melaksanakan shalat, ruku’ dan sujud. Ia tidak duduk. Saya katakan, “Demi Allah, saya tidak tahu apakah orang ini tahu ia berhenti pada bilangan genap atau ganjil”. Mereka berkata, “Mengapa engkau tidak datang dan mengatakan itu kepadanya”.
Lalu saya bangkit dan saya katakan, “Wahai hamba Allah, saya tidak melihat kamu berhenti pada bilangan genap atau ganjil”.
Ia menjawab, “Tapi Allah Maha Mengetahui. Saya telah mendengar Rasulullah Saw bersabda, “Siapa yang sujud karena Allah satu kali sujud, Allah tuliskan baginya satu kebaikan, digugurkan darinya satu kesalahan dan diangkat untuknya satu tingkatan”.
Saya katakan, “Siapakah kamu?”.
Ia menjawab, “Abu Dzar”.
Lalu saya kembali kepada sahabat-sahabat saya, saya katakan, “Semoga Allah Swt memberikan balasan kepada kalian dari teman-teman yang buruk. Kalian suruh saya mengajar salah seorang shahabat Rasulullah Saw”.
Dalam riwayat lain, “Saya melihatnya memperlama tegak, banyak ruku’ dan sujud. Lalu saya sebutkan itu kepadanya. Ia menjawab, “Aku berusaha untuk berbuat baik. Rasulullah Saw bersabda, “Siapa yang ruku’ satu kali ruku’ atau sujud satu kali sujud. Maka Allah Swt mengangkatnya dengan itu satu tingkatan dan digugurkan satu kesalahannya”.
Diriwayatkan oleh Imam Ahmad, al-Bazzar seperti riwayat ini dengan beberapa Sanad. Para periwayatnya adalah para periwayat Shahih. Disebutkan Imam ath-Thabrani dalam al-Mu’jam al-Ausath84. Komentar Syekh Syu’aib al-Arnauth dalam ta’liqnya terhadap kitab Musnad Ahmad,

 حديث صحيح وهذا إسناد ضعيف

“Hadits shahih, sanad ini dha’if”85.

 Bid’ah Dhalalah Shahabat.
Tapi tidak semua perbuatan shahabat itu dibenarkan. Karena mereka bukan ma’shum. Jika perbuatan mereka itu tidak bertentangan dengan Sunnah, maka diterima. Tapi jika perbuatan itu bertentangan dengan Sunnah, maka wajib ditolak dan disebut sebagai bid’ah Dhahalah, seperti yang dilakukan Marwan ibn al-Hakam membuat khutbah sebelum shalat ‘Ied. Ini ditolak karena bertentangan dengan Sunnah:

عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِ ي قَالَ كَانَ رَسُولُ اللََِّّ صَلَّى اللََُّّ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَخْرُ يَوْمَ الْعِطْرِ وَالْأضَْحَى إِلَى الْمُصَلَّى فَأوََّلُ شَ يْءٍ يَبْدَأُ بِهِ
الصَّلَاةُ ثُمَّ يَنْصَرِفُ فَيَقُومُ مُقَابِلَ النَّاسِ وَالنَّاسُ جُلُوسٌ عَلَى صُعُوفِهِمْ فَيَعِظُهُ مْ وَيُوصِيهِمْ وَيَأْمُرُهُمْ فَإِنْ كَانَ يُرِيدُ أَنْ يَقْطَاَ بَعْثًا
قَطَعَهُ أَوْ يَأْمُرَ بِشَيْءٍ أَمَرَ بِهِ ثمَُّ يَنْصَرِفُ
قَالَ أَبُو سَعِيدٍ فَلَمْ يَزَلْ النَّاسُ عَلَى ذَلِكَ حَتَّى خَرَجْتُ مَاَ مَرْوَانَ وَهُوَ أَمِيرُ الْمَدِينَةِ فِي أَضْحًى أَوْ فِطْرٍ فَلَمَّا أَتيَْنَا الْمُصَلَّى إِذَا مِنْبَرٌ
بَنَاهُ كَثِيرُ بْنُ الصَّلْتِ فَإِذَا مَرْوَانُ يُرِيدُ أَنْ يَرْتقَِيَهُ قَبْلَ أَنْ يُصَلِ يَ فَجَبَذْتُ بِثوَْبِهِ فَجَب ذَنِي فَارْتَعَاَ فَخَطَبَ قَبْلَ الصَّلَاةِ فَقُلْتُ لَهُ غَيرَّْ تُمْ
وَاللََِّّ فَقَالَ أَبَا سَعِيدٍ قَدْ ذَهَبَ مَا تعَْلَمُ فَقُلْتُ مَا أعَْلَمُ وَاللََِّّ خَيْرٌ مِمَّا لَا أَعْلَمُ فَقَالَ إِنَّ النَّاسَ لَمْ يَكُونُوا يَجْلِسُونَ لَنَا بَعْدَ الصَّلَاةِ
فَجَعَلْتهَُا قَبْلَ الصَّلَاة

Dari Abu Sa’id al-Khudri, ia berkata, “Rasulullah Saw keluar pada hari raya Idul Fithri dan Idul Adha ke tempat shalat. Perkara pertama yang beliau lakukan adalah shalat. Kemudian bergeser, beliau berdiri menghadap orang banyak. Orang banyak dalam keadaan duduk pada shaf-shaf mereka. Rasulullah Saw memberikan nasihat kepada mereka, menyampaikan pesan dan memerintahkan mereka. Jika Rasulullah Saw ingin menghentikan, ia berhenti. Atau ia ingin memerintahkan sesuatu, beliau perintahkan. Kemudian Rasulullah Saw pergi.
Abu Sa’id berkata, “Kaum muslimin terus melakukan seperti itu, hingga kaum muslimin keluar bersama Marwan -ia adalah Amir kota Madinah- pada shalat Idul Adha atau Idul Fithri. Ketika kami sampai di tempat shalat, ada mimbar yang dibuat Katsir bin ash-Shalat. Marwan ingin naik ke atas mimbar sebelum shalat, maka saya menarik pakaiannya, ia balas menarik, kemudian ia naik dan menyampaikan khutbah sebelum shalat ‘Ied. Saya katakan kepadanya, “Demi Allah kalian telah merubah”.
Marwan berkata, “Wahai Abu Sa’id, apa yang engkau ketahui telah berlalu”.
Saya jawab, “Demi Allah, apa yang aku ketahui lebih baik daripada apa yang tidak aku ketahui”.
Marwan berkata, “Sesungguhnya orang banyak tidak akan duduk bersama kami setelah shalat, maka saya buat khutbah sebelum shalat ‘Ied”. (HR. al-Bukhari).

Komentar al-Hafizh Ibnu Hajar al-‘Asqalani,
وفيه إنكار العلماء على الأمراء إذا صنعوا ما يخالف السنة

Dalam riwayat ini terkandung pengingkaran ulama terhadap para pemimpin (umara’) jika mereka melakukan perbuatan yang bertentangan dengan Sunnah86.

Bid’ah Mahmudah Golongan Salaf (Tiga Abad Pertama Hijrah):
Bid’ah Mahmudah Imam Zainal ‘Abidin: Shalat 1000 Rakaat Sehari Semalam.
أنه كان يصلي في كل يوم وليلة ألف ركعة إلى أن مات. وكان يسمى زين العابدين لعبادته

Imam Zainal Abidin melaksanakan shalat sehari semalam sebanyak seribu rakaat hingga ia wafat. Ia disebut Zain al-‘Abidin (perhiasan para ahli ibadah), karena ibadahnya87.

 Siapa Imam Zainal ‘Abidin?
Imam adz-Dzahabi memperkenalkannya,

علي بن الحسين بن الامام علي بن أبي طالب بن عبدالمطلب بن هاشم بن عبد مناف، السيد الامام، زين العابدين، الهاشمي
العلوي، المدني.
يكنى أبا الحسين ويقال: أبو الحسن، ويقال: أبو محمد، ويقال: أبو عبد الله.
وأمه أم ولد، اسمها سلامة سلافة بنت ملك العرس يزدجرد، وقيل: غزالة.
ولد في سنة ثمان وثلاثين ظنا.
وحدث عن أبيه الحسين الشهيد، وكان معه يوم كائنة كربلاء وله ثلاث وعشرون سنة

Beliau adalah Ali bin al-Husain bin Imam Ali bin Abi Thalib bin Abdil Muththalib bin Hasyim bin ‘Abdi Manaf. Bergelar Zain al-‘Abidin, al-Hasyimi (keturunan Bani Hasyim), al-‘Alawy (keturunan Ali), al-Madani (lahir dan besar di Madinah). Kun-yah panggilan Abu al-Husain. Juga disebut Abu al-Hasan. Juga disebut Abu Muhamad. Juga disebut Abu Abdillah. Ibunya adalah sahaya bernama Salamah binti Sulafah puteri Raja Persia bernama Yazdajard. Ada juga menyebut namanya Ghazzalah.
Ia lahir pada tahun 38 Hijrah, perkiraan.
Ia meriwayatkan hadits dari al-Husain ayahnya yang mati syahid.
Ia bersama dengan al-Husain pada peristiwa Karbala’, saat itu ia berusia 23 tahun88.

Bid’ah Mahmudah Imam Ali bin Abdillah bin Abbas (Anak Abdullah bin Abbas): 1000 Kali Sujud Dalam Sehari.
عن الاوزاعي وغيره أنه كان يصلي في اليوم ألف سجدة.

Diriwayatkan dari Imam al-Auza’i dan ulama lainnya bahwa Ali bin Abdillah bin Abbas shalat satu hari 1000 kali sujud89.

Siapa Imam Ali bin Abdillah bin Abbas?
Imam adz-Dzahabi memperkenalkan,

علي بن عبد الله * )م، 4 ( ابن عباس بن عبدالمطلب بن هاشم بن عبد مناف الامام القانت أبو محمد الهاشمي المدني السجاد.
ولد عام قتل الامام علي، فسمي باسمه حدث عن أبيه ابن عباس، وأبي هريرة، وابن عمر، وأبي سعيد وجماعة.

Beliau adalah Imam Ali bin Abdillah bin Abbas bin Abdul Muththalib bin Hasyim bin ‘Abdi Manaf. Seorang imam. Ahli ibadah. Disebut Abu Muhammad. Al-Hasyimi (keturunan Bani Hasyim). Al-Madani (berasal dari Madinah). As-Sajjad (ahli sujud/ibadah). Dilahirkan pada tahun terbunuhnya Imam Ali bin Abi Thalib, lalu ia diberi nama dengan nama Imam Ali.
Ia meriwayatkan hadits dari Abdullah bin Abbas ayah kandungnya. Ia juga meriwayatkan hadits dari Abu Hurairah, Abdullah bin Umar, Abu Sa’id al-Khudri dan para shahabat lainnya90.

Bid’ah Mahmudah ‘Amir bin ‘Abd Qais:
Shalat Dari Terbit Matahari Sampai ‘Ashar.
كان عامر لا يزال يصلي من طلوع الشمس إلى العصر، فينصرف وقد انتعخت ساقاه فيقول: يا أمارة بالسوء، إنما خلقت
للعبادة

‘Amir bin ‘Abd Qais selalu melaksanakan shalat dari sejak terbit matahari hingga waktu ‘Ashar. Kemudian setelah itu ia berhenti, hingga kedua kakinya bengkak. Ia berkata, “Wahai nafsu yang selalu menyuruh kepada keburukan, sesungguhnya engkau diciptakan hanya untuk beribadah!”91.

 Siapa ‘Amir bin ‘Abd Qais?
Imam adz-Dzahabi memperkenalkan ‘Amir bin ‘Abd Qais:

عامر بن عبد قيس القدوة الولي الزاهد أبو عبد الله، ويقال: أبو عمرو التميمي، العنبري، البصري. روى عن عمر وسلمان.
وعنه: الحسن، ومحمد بن سيرين، وأبو عبد الرحمن الحبلي وغيرهم، وقلما روى.
قال العجلي: كان ثقة من عباد التابعين، رآه كعب الاحبار فقال: هذا راهب هذه الامة. 
وقال أبو عبيد في " القراءات ": كان عامر بن عبد الله الذي يعرف بابن عبد قيس يقرئ الناس.

 ‘Amir bin ‘Abd Qais, seorang suri tauladan, penolong agama Allah, seorang yang zuhud. Dipanggil Abu Abdillah. Ada juga yang mengatakan ia dipanggil Abu ‘Amr. Berasal dari Tamim. Orang ‘Anbar. Menetap di Bashrah (Irak).
Meriwayatkan hadits dari Umar bin al-Khattab dan Salman al-Farisi.
Para perawi yang meriwayatkan hadits darinya adalah Imam al-Hasan al-Bashri, Muhammad bin Sirin, Abu Abdirrahman al-Habli dan selain mereka. Ia jarang meriwayatkan.
Imam al-‘Ijli berkata, “Ia seorang yang tsiqah (terpercaya). Ahli ibadah dari kalangan Tabi’in. suatu ketika Ka’b al-Ahbar melihatnya, maka Ka’b al-Ahbar berkata, “Inilah rahib ummat ini”.
Abu ‘Ubaid berkata dalam al-Qira’at, “’Amir bin Abdillah yang dikenal dengan Ibnu ‘Abd Qais membacakan qira’at kepada manusia (ia ahli qira’at)”92.

Bid’ah Mahmudah Baqi bin Makhlad:
Khatam al-Qur’an Setiap Malam, Shalat Siang 100 Rakaat, Puasa Setiap Hari.

كان بقي يختم القرآن كل ليلة، في ثلاث عشرة ركعة، وكان يصلي بالنهار مئة ركعة، ويصوم الدهر

Baqi bin Makhlad mengkhatamkan al-Qur’an setiap malam dalam shalat 13 rakaat. Shalat seratus raaat di siang hari dan puasa sepanjang tahun93.

Siapa Baqi bin Makhlad?
Imam adz-Dzahabi memperkenalkan:

بقي بن مخلد . ابن يزيد: الامام، القدوة، شيخ الاسلام، أبو عبد الرحمن الاندلسي القرطبي، الحافظ، صاحب " التعسير " و
" المسند " اللذين لا نظير لهما. ولد في حدود سنة مئتين، أو قبلها بقليل.

Baqi bin Makhlad. Ibnu Yazid, seorang imam, seorang tauladan, bergelar Syaikhul Islam. Abu Abdirrahman, orang Andalusia, dari Cordova. Seorang al-Hafizh. Penulis kitab Tafsir dan al-Musnad (kitab hadits) yang tidak ada tandingannya. Lahir pada batas tahun dua ratus, atau sedikit sebelum itu94. Ini menunjukkan bahwa Imam Baqi bin Makhlad masih tergolong kalangan Salaf (tiga abad pertama Hijrah).

Selanjutnya Imam adz-Dzahabi berkata, 

وكان إماما مجتهدا صالحا، ربانيا صادقا مخلصا، رأسا في العلم والعمل، عديم المثل، منقطا القرين، يعتي بالاثر، ولا يقلد
أحدا.

Imam Baqi bin Makhlad seorang imam mujtahid, shaleh, rabbani, jujur, ikhlas, induk dalam ilmu dan amal, tidak ada bandingannya, tidak banyak bergaul (karena ibadah), berfatwa berdasarkan atsar, tidak bertaqlid kepada seorang pun95.

 Bid’ah Mahmudah Imam Ahmad bin Hanbal: 300 Rakaat Sehari Semalam.
قال عبد الله بن أحمد: كان أبي يصلي في كل يوم وليلة ثلاث مئة ركعة.
فلما مرض من تلك الاسواط، أضععته، فكان يصلي كل يوم وليلة مئة وخمسين ركعة.

Abdullah putra Imam Ahmad bin Hanbal berkata, “Ayah saya melaksanakan shalat sehari semalam sebanyak tiga ratus rakaat. Ketika ia sakit disebabkan cambukan (karena fitnah khalq al-Qur’an), membuatnya lemah, ia shalat sehari semalam sebanyak seratus lima puluh rakaat”96.

 Berdoa Untuk Imam Syafi’i Dalam Shalat Selama 40 Tahun.
أحمد بن حنبل يقول إنى لأدعو الله للشافعى فى صلاتى منذ أربعين سنة يقول اللهم اغعر لى ولوالدى ولمحمد بن إدريس
الشافعى

Imam Ahmad bin Hanbal berkata, “Aku mendoakan Imam Syafi’i dalam shalatku sejak empat puluh tahun”.
Imam Ahmad bin Hanbal mengucapkan doa, “Ya Allah, ampunilah aku, kedua orang tuaku dan Muhammad bin Idris asy-Syafi’i”97.

Bid’ah Mahmudah Sebagian Kalangan Salaf:
Meminum Air Tulisan Ayat al-Qur’an.

ورأى جماعة من السَّلَف أن تكُتب له الآياتُ مِن القرآن، ثم يشربَها. قال مجاهد: لا بأس أن يكتبَُ القرآنَ، ويغسِلَه، وَيْسقِيَه
المريضَ، ومثلُه عن أبى قِلابَةَ. ويذكر عن ابن عباس: أنه أمر أن يُكَتبَ لامرأة تعََسَّرَ عليها وِلادُها أثرٌ من القرآن، ثم يُغسل
وت سقى.

Sekelompok kalangan Salaf berpendapat, ayat-ayat dari al-Qur’an dituliskan, kemudian airnya diminum. Imam Mujahid berkata, “Boleh hukumnya menuliskan ayat al-Qur’an, airnya dimandikan, diberikan kepada orang yang sakit”. Riwayat yang sama dari Abu Qilabah”98.

Bid’ah Mahmudah Kalangan Khalaf (Setelah Tiga Abad Pertama Hijrah):
Bid’ah Mahmudah Imam Ibnu Taimiah (661 – 728H).
Imam Ibnu Taimiah berkata,

من واظب على أربعين مرة كل يوم بين سنة العجر وصلاة العجر ياحي ياقيوم لاإله إلا أنت برحمتك أستغيث حصلت له حياة
القلب ولم يمت قلبه

Siapa yang mengamalkan empat puluh kali setiap hari antara shalat Sunnat Fajar dan Shalat Shubuh,

ياحي ياقيوم لاإله إلا أنت برحمتك أستغيث

“Wahai Yang Maha Hidup, wahai Yang Maha Mengatur. Tidak ada tuhan selain Engkau. Dengan rahmat-Mu aku memohon pertolongan”.
Maka ia mendapatkan kehidupan hati. Hatinya tidak akan mati99.

Jelas Rasulullah Saw tidak pernah mengajarkan doa ini, apalagi dengan jumlah tertentu, pada waktu tertentu dengan keutamaan tertentu. Ini adalah doa buatan Imam Ibnu Taimiah.
Kebiasaan Imam Ibnu Taimiah:

فإذا فرغ من الصلاة اثنى على الله عز و جل هو ومن حضر بما ورد من قوله اللهم انت السلام ومنك السلام تباركت يا ذا
الجلال والاكرام ثم يقبل على الجماعة ثم يأتي بالتهليلات الواردات حينئذ ثم يسبح الله ويحمده ويكبره ثلاثا وثلاثين ويختم
المائة بالتهليل كما ورد وكذا الجماعة ثم يدعو الله تعالى له ولهم وللمسلمين اجناس ما ورد
وكان غالب دعائه
اللهم انصرنا ولا تنصر علينا وامكر لنا ولا تمكر علينا واهدنا ويسر الهدى لنا اللهم اجعلنا لك شاكرين لك ذاكرين لك اواهين
لك مخبتين اليك راغبين اليك راهبين لك مطاويا ربنا تقبل توباتنا واغسل حوباتنا وثبت حججنا واهد قلوبنا اسلل سخيمة
صدورنا
يعتتحه ويختمه بالصلاة على النبي ص ثم يشرع في الذكر -
وكان قد عرفت عادته لا يكلمه احد بغير ضرورة بعد صلاة العجر فلا يزال في الذكر يسما نعسه وربما يسما ذكره من الى
جانبه ما كونه في خلال ذلك يكثر من تقليب بصره نحو السماء هكذا دأبه حتى ترتعا الشمس ويزول وقت النهي عن الصلاة
وكنت مدة اقامتي بدمشق ملازمه جل النهار وكثيرا من الليل وكان يدنيني منه حتى يجلسني الى جانبه وكنت اسما ما يتلو
وما يذكر حينئذ فرأيته يقرأ العاتحة ويكررها ويقطا ذلك الوقت كله اعني من العجر الى ارتعاع الشمس في تكرير تلاوتها
فعكرت في ذلك لم قد لزم هذه السورة دون غيرها فبان لي والله اعلم ان قصده بذلك ان يجما بتلاوتها حينئذ بين ما ورد في
الاحاديث وما ذكره العلماء هل يستحب حينئذ تقديم الاذكار الواردة على تلاوة القرآن او العكس فراى رضي الله عنه ان في
العاتحة وتكرارها حينئذ جمعا بين القولين وتحصيلا للعضيلتين وهذا من قوة فطنته وثاقب بصيرته

Ketika selesai melaksanakan shalat, Imam Ibnu Taimiah memuji Allah ‘Azza wa Jalla, ia dan orang-orang yang hadir, mengucapkan seperti yang disebutkan dalam hadits, ( اللهم انت السلام ومنكالسلام تباركت يا ذا الجلال والاكرام ) “Engkaulah Maha Keselamatan, dari Engkau keselamatan, Maha Suci Engkau wahai Yang Memiliki kemuliaan dan keagungan”.
Kemudian Imam Ibnu Taimiah menghadap ke arah jamaah.
Kemudian beliau membaca Tahlil yang ada dalam hadits.
Kemudian bertasbih, tahmid dan takbir 33 kali.
Beliau sempurnakan 100 dengan Tahlil, sebagaimana yang terdapat dalam hadits. Demikian juga dengan para jamaah.
Kemudian Imam Ibnu Taimiah berdoa kepada Allah Swt untuk dirinya dan untuk kaum muslimin, seperti doa-doa yang terdapat dalam al-Qur’an dan hadits.
Seringkali doa yang beliau baca adalah:

اللهم انصرنا ولا تنصر علينا وامكر لنا ولا تمكر علينا واهدنا ويسر الهدى لنا
اللهم اجعلنا لك شاكرين لك ذاكرين لك اواهين لك مخبتين اليك راغبين اليك راهبين لك مطاويا
ربنا تقبل توباتنا واغسل حوباتنا وثبت حججنا واهد قلوبنا اسلل سخيمة صدورنا

“Ya Allah, tolonglah kami, jangan Engkau beri pertolongan kepada musuh untuk menguasai kami. Berikan makar yang baik bagi kami, jangan Engkau berikan makar buruk kepada kami. Berilah kami hidayah. Mudahkanlah hidayah itu bagi kami.
Ya Allah, jadikanlah kami orang-orang yang bersyukur kepada-Mu. Orang-orang yang berzikir kepada-Mu. Orang-orang yang kembali kepada-Mu. Orang-orang yang merasa tenang kepada-Mu. Orang-orang yang berhadap kepada-Mu. Orang-orang yang takut kepada-Mu dengan sukarela.
Wahai Tuhan kami, terimalah taubat kami. Sucikanlah kesalahan kami. Kuatkan hujjah kami. Berilah hidayah ke dalam hati kami. Alirkanlah darah hitam yang ada di dada kami (bersihkan hati kami)”.
Imam Ibnu Taimiah membuka dan menutupnya dengan shalawat kepada Rasulullah Saw.
Kemudian Imam Ibnu Taimiah berzikir.

Saya (al-Bazzar, murid Ibnu Taimiah) mengetahui kebiasaan Imam Ibnu Taimiah, tidak seorang pun berbicara dengannya tanpa kepentingan setelah shalat Shubuh. Imam Ibnu Taimiah terus berzikir, ia dengar sendiri, mungkin orang yang duduk di sampingnya dapat mendengar zikir Imam Ibnu Taimiah.
Selama berzikir itu Imam Ibnu Taimiah terus memandang ke atas arah langit.
Demikianlah kebiasaan Imam Ibnu Taimiah hingga matahari naik dan hilang waktu terlarang untuk shalat.
Selama saya berada di Damaskus, saya terus bersama Imam Ibnu Taimiah sepanjang siang hari, seringkali di waktu malam. Imam Ibnu Taimiah mendekatkan saya kepada dirinya hingga ia mendudukkan saya di sampingnya. Saya bisa mendengar apa yang ia baca dan apa yang ia sebut ketika itu.
Saya melihat Imam Ibnu Taimiah membaca al-Fatihah. Ia terus mengulang-ulangi bacaan al-Fatihah. Ia menghabiskan waktu itu semuanya, maksudnya dari sejak Shubuh hingga matahari naik, terus mengulang-ulang bacaan surat al-Fatihah.
Saya berfikir tentang itu, mengapa Imam Ibnu Taimiah melazimkan diri dengan surat ini, bukan dengan surat lain. Maka jelaslah bagi saya, wallahu a’lam, sesungguhnya maksud Imam Ibnu Taimiah melakukan itu, ia ingin menggabungkan antara bacaan al-Fatihah antara apa yang terdapat dalam hadits-hadits dan apa yang disebutkan para ulama. Apakah dianjurkan mendahulukan zikir daripada membaca al-Qur’an? Atau sebaliknya? Menurut Imam Ibnu Taimiah, sesungguhnya dalam mengulang-ulang bacaan al-Fatihah itu menggabungkan antara dua pendapat dan mendapatkan dua keutamaan. Ini adalah bagian dari kuatnya kecerdasan Ibnu Taimiah dan tajamnya bashirah (pandangan batin) Ibnu Taimiah100.

Rasulullah Saw hanya mengajarkan duduk berzikir setelah shalat Shubuh hingga terbit matahari. Demikian disebutkan dalam Sunan at-Tirmidzi. Membuat urutan zikir, doa dan shalawat seperti di atas jelas buatan Imam Ibnu Taimiah. Demikian juga dengan mengulang-ulang bacaan al-Fatihah sampai terbit matahari adalah buatan Imam Ibnu Taimiah.


Bid’ah Mahmudah Syekh Abdul Aziz bin Baz Mufti Saudi Arabia:
Doa Pengusir Sihir Buatan Syekh Abdul Aziz bin Baz.
Syekh Abdul Aziz bin Baz mengajarkan doa menjaga diri agar selamat dari gangguan jin dan sihir,

ومن أسباب السلامة أيضا قراءة : } قُلْ هُوَ اللََُّّ أَحَدٌ { و ) المعوذتين ( بعد كل صلاة , فهي من أسباب السلامة , وبعد العجر
والمغرب ) ثلاث مرات ( : } قُلْ هُوَ اللََُّّ أَحَدٌ { و ) المعوذتين (

Diantara sebab-sebab keselamatan juga adalah membaca surat al-Ikhlas, surat al-Falaq dan surat an-Nas setiap selesai shalat. Ini merupakan bagian dari sebab-sebab keselamatan. Dan setelah shalat Shubuh dan shalat Maghrib membaca surat al-Ikhlas, surat al-Falaq dan surat an-Nas sebanyak tiga kali101.
Memang ada hadits riwayat ‘Uqbah bin ‘Amir dalam Sunan at-Tirmidzi menyatakan membaca surat al-Ikhlas, al-Falaq dan an-Nas seteleh selesai shalat, tapi sebagai bacaan zikir selesai shalat, tidak disebutkan sebagai tangkal sihir.
Memang ada hadits riwayat Abdullah bin Khubaib dalan Sunan at-Tirmidzi memerintahkan membaca surat al-Ikhlas, al-Falaq dan an-Nas. Tapi sebagai bacaan pagi dan petang.
Adapun mengkhususkan bacaan setelah shalat Shubuh dan shalat Maghrib dengan tujuan tertentu, tidak disebutkan dalam hadits. Dengan demikian, maka ini buatan Syekh Abdullah Aziz bin Baz.

Ramuan Tangkal Sihir Buatan Syekh Abdul Aziz bin Baz:
وعليك تستعمل القراءة : العاتحة ، وآية الكرسي ، والإخلاص ، والمعوذتين ، تنعث على نعسك أو تنعث في الماء ، وإذا
طرحت فيه سبا ورقات من السدر مدقوقة ثم استحممت بها فإن هذا مجرب لزوال هذا البلاء ، وإن قرأت من دون سدر يكعي
، كان النبي صلى الله عليه وسلم إذا أحس بشيء ينعث في يديه ثلاث مرات عند النوم يقرأ الإخلاص والمعوذتين ثلاث - -
مرات ، ويمسح على وجهه وصدره ورأسه ، ويزول البأس إن شاء الله ،
وعليك أن تستعمل هذا ، تقرأ في يديك عند النوم ، تقرأ آية الكرسي والإخلاص والمعوذتين ثلاث مرات ، ثم تمسح على
رأسك ووجهك ثلاث مرات ، ويزول البلاء إن شاء الله ، وإن قرأت هذا في ماء واستحممت به زال البلاء ، وإن جعلت فيه
سبا ورقات من السدر كما فعل بعض السلف ، ثم قرأت فيها أو قرأ فيها غيرك آية الكرسي وسورة الإخلاص والمعوذتين
وآيات السحر من سورة الأعراف وسورة يونس وسورة طه ، فإنه يزول البأس إن شاء الله ، تغتسل به ويزول البأس إن
شاء الله .

Anda mesti menggunakan bacaan: al-Fatihah, ayat Kursi, surat al-Ikhlash, al-Falaq dan an-Nas. Anda tiupkan ke diri Anda. Atau tiupkan ke air. Jika Anda masukkan tujuh lembar daun Sidr yang sudah dihaluskan, kemudian Anda pakain untuk mandi, maka ini mujarab untuk menghilangkan gangguan sihir. Jika Anda bacakan tanpa daur Sidr, sudah cukup. Karena Rasulullah Saw, apabila ia merasa ada sesuatu, beliau meniupkan ke kedua tangannya tiga kali ketika akan tidur, beliau membaca surat al-Ikhlash, al-Falaq dan an-Nas tiga kali. Kemudian mengusap wajah, dada dan kepala. Gangguan akan hilang insya Allah.

Anda mesti menggunakan ini, Anda bacakan ke telapak tangan Anda ketika akan tidur. Anda baca ayat Kursi, surat al-Ikhlash, al-Falaq dan an-Nas tiga kali. Kemudian usapkan ke kepala dan wajah tiga kali. Gangguan akan hilang insya Allah.
Jika Anda bacakan ke air, kemudian dipakai untuk mandi, gangguan akan hilang.
Jika Anda letakkan di dalam air itu tujuh lembar daun Sidr, sebagaimana yang dilakukan sebagian kalangan Salaf, kemudian Anda bacakan, atau orang lain yang membacakan, ayat Kursi, surat al-Ikhlash, al-Falaq dan an-Nas, ditambah ayat-ayat Sihir yang ada dalam surat al-A’raf, surat Yunus, surat Thaha. Gangguan akan hilang insya Allah. Kemudian Anda pakai untuk mandi, gangguan akan hilang insya Allah102.
Tidak ada hadits Nabi Muhammad Saw menyebut seperti ini. Ini murni ijtihad Syekh Abdul Aziz bin Baz.

Bid’ah Mahmudah di Masjidil-Haram dan Masjid-Masjid di Saudi Arabia Sampai Saat Ini:
Doa Khatam Qur’an Dalam Shalat Tarawih.
Sebagaimana kita ketahui bahwa sampai saat ini setiap malam imam Masjidil-haram membaca satu juz al-Qur’an dalam shalat Tarawih. Ketika selesai juz 30, sebelum ruku’ imam membaca doa khatam al-Qur’an. Ini disebutkan Imam Ibnu Qudamah al-Maqdisi:

فَصْلٌ : فِي خَتْمِ الْقُرْآنِ : قَالَ الْعَضْلُ بْنُ زِيَادٍ : سَألَْت أبََا عَبْدِ اللََِّّ فَقُلْت : أَخْتِمُ الْقُرْآنَ ، أجَْعَلُهُ فِي الْوِتْرِ أَوْ فِي الترََّاوِيحِ ؟ قَالَ :
اجْعَلْهُ فِي الترََّاوِيحِ ، حَتَّى يَكُونَ لَنَا دُعَاءً بَيْنَ اثْنَيْنِ .
قُلْت كَيْفَ أصَْنَاُ .؟ قَالَ إذَا فَرَغْتَ مِنْ آخِرِ الْقُرْآنِ فَارْفَاْ يَدَيْكَ قَبْلَ أَنْ ترَْكَاَ ، وَادْعُ بِنَا وَ نَحْنُ فِي الصَّلَاةِ ، وَأَطِلْ الْقِيَامَ .
قُلْت : بِمَ أَدْعُو ؟ قَالَ : بِمَا شِئْت .
قَالَ : فَعَعَلْت بِمَا أَمَرَنِي ، وَهُوَ خَلْعِي يَدْعُو قَائِمًا ، وَيَرْفَاُ يَدَيْهِ ، وَقَالَ حَنْبَلٌ : سَمِعْت أَحْمَ دَ يَقُولُ فِي خَتْمِ الْقُرْآنِ : إذَا فَرَغْت
مِنْ قِرَاءَةِ } قُلْ أَعُوذُ بِرَ بِ النَّاسِ { فَارْفَاْ يَدَيْكَ فِي الدُّعَاءِ قَبْلَ الرُّكُوعِ .
قُلْت : إلَى أَ ي شَيْءٍ تَذْهَبُ فِي هَذَا ؟ قَالَ : رَأَيْت أَهْلَ مَكَّةَ يَعْعَلُونَهُ ، وَكَانَ سُعْيَانُ بْنُ عُيَيْن ةَ يَعْعَلُهُ مَعَهُمْ بِمَكَّةَ .
قَالَ الْعَبَّاسُ بْنُ عَبْدِ الْعَظِيمِ : وَكَذَ لكَ أَدْرَكْنَا النَّاسَ بِالْبَصْرَةِ وَبِمَكَّةَ .
وَيَرْوِي أَهْلُ الْمَدِينَةِ فِي هَذَا شَيْئاً ، وَذُكِرَ عَنْ عُثْمَانَ بْنِ عَعَّانَ .

Pasal: Tentang Khatam al-Qur’an.
Al-Fadhl bin Ziyad berkata, “Saya bertanya kepada Abu Abdillah (Imam Ahmad bin Hanbal), saya katakan, “Jika saya khatam al-Qur’an. Saya lakukan pada shalat Witir atau pada shalat Tarawih?”.
Imam Ahmad bin Hanbal menjawab, “Lakukanlah dalam shalat Tarawih, agar kita mendapatkan doa dalam dua shalat tersebut (Tarawih dan Witir)”.

Saya katakan, “Bagaimanakah saya melakukannya?”.
Imam Ahmad menjawab, “Apabila engkau selesai membaca akhir al-Qur’an. Angkatlah kedua tanganmu sebelum engkau ruku’. Berdoalah untuk kita ketika kita dalam shalat. Lamakanlah tegak”.
Saya katakan, “Apakah doa yang saya ucapkan?”.
Imam Ahmad menjawab, “Apa saja yang engkau inginkan”.
Saya pun melakukan apa yang diperintahkan Imam Ahmad bin Hanbal. Ia berada di belakang saya berdoa dalam keadaan berdiri, ia mengangkat kedua tangannya.
Hanbal berkata, “Saya mendengar Imam Ahmad berkata tentang khatam al-Qur’an, “Apabila engkau selesai membaca surat an-Nas, maka angkatlah kedua tanganmu dalam berdoa sebelum ruku’.”
Saya katakan, “Kepada pendapat manakah engkau berpegang dalam masalah ini?”. Ia menjawab, “Saya telah melihat penduduk Mekah melakukanya. Imam Sufyan bin ‘Uyainah melakukannya bersama mereka di Mekah”.
Al-‘Abbas bin ‘Abd al-‘Azhim berkata, “Demikian juga kami dapati orang-orang melakukannya di Bashrah (Irak) dan di Mekah”.
Penduduk Madinah meriwayatkan sesuatu tentang ini, disebutkan dari Utsman bin ‘Affan103.

Pendapat Syekh Ibnu Baz:
Doa Khatam Qur’an Dalam Shalat Tarawih.
 حكم دعاء ختم القرآن في الصلاة -
س: بعض الناس ينكرون على أئمة المساجد الذين يقرءون ختمة القرآن في نهاية شهر رمضان ويقولون إنه لم يثبت أن
أحدا من السلف فعلها، فما صحة ذلك؟
: لا حر في ذلك؛ لأنه ثبت عن بعض السلف أنه فعل ذلك؛ ولأنه دعاء وجد سببه في الصلاة فتعمه أدلة الدعاء في الصلاة
كالقنوت في الوتر وفي النوازل. والله ولي التوفيق.

24- Hukum Doa Khatam al-Qur’an Dalam Shalat.
Pertanyaan: Sebagian orang mengingkari para imam masjid yang membaca doa khatam Qur’an di akhir bulan Ramadhan, mereka mengatakan bahwa tidak shahih ada kalangan Salaf melakukannya. Apakah itu benar?104

Jawaban: Tidak mengapa melakukan itu (boleh). Karena perbuatan itu benar dari sebagian kalangan Salaf melakukan itu. Karena doa itu adalah doa yang ada sebabnya di dalam shalat, maka tercakup dalil-dalil yang bersifat umum tentang doa dalam shalat, seperti doa Qunut dalam shalat Witir dan bencana-bencana. Wallahu Waliyyu at-Taufiq105.

 Waktu Doa Khatam al-Qur’an Dalam Shalat Tarawih:
س : ما موضا دعاء ختم القرآن ؟ وهل هو قبل الركوع أم بعد الركوع ؟
: الأفضل أن يكون بعد أن يكمل المعوذتين فإذا أكمل القرآن يدعو سواء في الركعة الأولى أو في الثانية أو في الأخيرة ،
يعني بعد ما يكمل قراءة القرآن يبدأ في الدعاء بما يتيسر في أي وقت من الصلاة في الأولى منها أو في الوسط أو في آخر
ركعة. كل ذلك لا بأس به ، المهم أن يدعو عند قراءة آخر القرآن

Pertanyaan: Bila kah doa khatam al-Qur’an dibaca? Apakah sebelum ruku’ atau setelah ruku’?
Jawaban: afdhal dibaca setelah membaca surat al-Falaq dan an-Nas. Jika telah selesai membaca al-Quran secara sempurna, kemudian berdoa, apakah pada rakaat pertama atau pada rakaat kedua atau di akhir shalat. Maksudnya, setelah sempurna membaca al-Qur’an, mulai membaca doa khatam al-Qur’an di semua waktu dalam shalat, apakah di awal, di tengah atau di akhir rakaat. Semua itu boleh. Yang penting, membaca doa khatam al-Qur’an ketika membaca akhir al-Qur’an106.

 Pendapat Syekh Ibnu ‘Utsaimin:
وأما دعاء ختم القرآن في الصلاة فلا أعلم له أصلاً لا من سنة الرسول صلى الله عليه وسلم، ولا من سنة الصحابة, وغاية ما
فيه: أن أنس بن مالك رضي الله عنه كان إذا أراد أن يختم القرآن جما أهله ودعا.
وهذا في غير الصلاة, أما في الصلاة فليس لها أصل, لكن ما ذلك هي مما اختلف فيه العلماء رحمهم الله, علماء السنة
وليسوا علماء البدعة, والأمر في هذا واسا, يعني: لا ينبغي للإنسان أن يشدد حتى يخر عن المسجد ويعارق جماعة
المسلمين من أجل الدعاء عند ختم القرآن

Adapun doa khatam al-Qur’an dalam shalat, saya tidak mengetahui ada dasarnya dari Sunnah Rasulullah Saw, tidak pula dari Sunnah para shahabat. Dalil paling kuat dalam masalah ini bahwa ketika Anas bin Malik ingin khatam al-Qur’an, ia mengumpulkan keluarganya, kemudian ia berdoa. Tapi ini di luar shalat. Adapun membaca doa khatam al-Qur’an di dalam shalat, maka tidak ada dasarnya. Meskipun demikian, ini termasuk perkara ikhtilaf di antara para ulama, ulama Sunnah, bukan ulama bid’ah. Perkara ini luas, maksudnya, tidak selayaknya seseorang bersikap keras hingga keluar dari masjid dan memisahkan diri dari jamaah kaum muslimin disebabkan doa khatam al-Qur’an107.

Standar Penetapan Bid’ah Dhalalah.
Jika tidak diberi batasan, semua orang akan membuat-buat ibadah dan menyatakannya sebagai bid’ah hasanah, maka perlu menetapkan standar, jika tidak maka dikhawatirkan ummat akan terjerumus ke dalam perbuatan bid’ah. Suatu perkara dapat disebut Bid’ah Dhalalah jika termasuk dalam beberapa poin berikut:
Pertama, keyakinan batil yang berkaitan dengan dasar-dasar agama Islam. Misalnya menyerupakan Allah dengan makhluk. Mengatakan Allah duduk bersemayam di atas ‘Arsy seperti manusia duduk di atas kursi. Atau menyatakan bersatu dengan tuhan, seperti keyakinan Pantheisme, atau Manunggaling Kawula Gusti. Atau menyembah Allah Swt, namun menghadapkan diri beribadah kepada selain Allah Swt. Atau mengatakan al-Qur’an tidak lengkap. Mengingkari takdir. Mengkafirkan sesama muslim. Mencaci maki shahabat nabi. Menyatakan selain nabi itu ma’shum. Pernyataan bahwa agama Islam tidak relevan dengan zaman. Dan semua keyakinan yang dibuat-buat yang menyebabkan orang meyakininya disebut sebagai kafir.
Kedua, merubah bentuk ibadah yang telah disyariatkan, seperti menambah atau mengurangi. Misalnya menambah rakaat shalat wajib. Mengurangi takaran zakat Fitrah. Mengurangi jumlah sujud dalam shalat. Mengganti surat al-Fatihah dengan surat lain. Merubah lafaz azan. Membuat sujud sebelum ruku’.
Ketiga, merubah waktu ibadah, seperti shalat Shubuh jam sembilan pagi. Atau puasa setengah hari. Atau merubah tempat ibadah, seperti thawaf di bukit keramat. Thawaf di kuburan dan sebagainya.
Keempat, meyakini ada suatu keutamaan pada suatu ibadah yang dilakukan dengan cara khusus, tanpa ada dalil syar’i. Misalnya, berpuasa dengan menjemur diri di panas akan mendatangkan keutamaan ini dan ini. Berpuasa selama empat puluh hari akan mendapat ini dan ini. Atau shalat dengan pakaian tertentu akan mendapatkan keutamaan tertentu. Atau diam pada hari senin akan mendapatkan keutamaan khusus.
Kelima, menyatakan keutamaan khusus pada waktu tertentu, atau tempat tertentu, atau orang tertentu, atau zikir tertentu, atau surat tertentu, tanpa ada dalil syar’i. Seperti menyatakan ada keutamaan pada malam 12 Rabi’ul-Awal. Atau keutamaan zikir yang dibuat oleh orang tertentu.
Keenam, membuat ibadah khusus, dengan cara tertentu, dengan jumlah tertentu, dengan keutamaan tertentu. Misalnya, shalat 100 rakaat, pada malam maulid nabi, akan mendapatkan anu dan anu.
Ketujuh, berkumpul melakukan suatu ibadah, pada waktu tertentu dan tempat tertentu dengan keyakinan ada balasan tertentu terhadap perbuatan tersebut. Adapun berkumpul di masjid pada malam Maulid Nabi Muhammad Saw, dengan mendengarkan bacaan al-Qur’an dan ceramah agama seputar sejarah Nabi Muhammad Saw. Atau pada malam tahun baru Hijrah sebagai muhasabah diri, sangat dianjurkan untuk memanfaatkan momen tertentu dalam membahas masalah tertentu.
Kedelapan, membuat batasan tertentu dalam takaran, jarak, jumlah bilangan, waktu, yang telah ditetapkan syariat Islam. Seperti berat nishab zakat, jarak Qashar shalat, jumlah bilangan kafarat, jumlah batu melontar jumrah, jumlah putaran thawaf dan sa’i.
Kesembilan, semua perkara yang dibuat-buat, tanpa ada dalil dari syariat Islam, apakah dalil itu nash (teks), atau pemahaman terhadap nash, atau secara terperinci dalam dalil, atau dalilnya global bersifat umum, maka itu adalah bid’ah dhalalah. Jika terangkum dalam dalil, apakah dalil itu nash (teks), atau pemahaman terhadap nash, atau secara terperinci dalam dalil, atau dalilnya global bersifat umum, maka itu adalah Sunnah Hasanah. Ketika terjadi ikhtilaf antara dalil-dalil, maka dalil yang bersifat nash lebih didahulukan daripada dalil yang bersifat ijmaly (global). Dalil khusus lebih didahulukan daripada dalil yang bersifat umum. Dalil yang disebutkan secara nash lebih didahulukan daripada dalil pemahaman terhadap nash. Dengan demikian maka pintu ijtihad tetap terbuka bagi para ulama108.

 Andai Imam Syafi’i Tidak Membagi Bid’ah.
Imam Ibnu Taimiah merutinkan membaca al-Fatihah dari setelah shalat Shubuh hingga terbit matahari, padahal Rasulullah Saw tidak pernah mengajarkan dan melakukannya. Syekh Abdul Aziz bin Baz mengajarkan ramuan tangkal sihir, padahal Rasulullah Saw tidak membuat dan mengajarkannya. Syekh Ibnu ‘Utsaimin mengajarkan shalat sunnat Tahyatal-masjid di tanah lapang tempat shalat ‘Ied, padahal Rasulullah Saw tidak pernah melakukan dan mengajarkannya. Para imam masjid di Saudi Arabia membaca doa khatam al-Qur’an dalam shalat Tarawih di akhir Ramadhan, padahal Rasulullah Saw tidak pernah mengajarkannya, apalagi melakukannya. Andai Anda masih juga berpegang pada kaedah, “Setiap yang tidak dilakukan Rasulullah Saw, maka haram”. Maka Ibnu Taimiah, Syekh Ibnu Baz, Syekh Ibnu Utsaimin dan para imam Saudi Arabia, semuanya telah melakukan perbuatan haram.

Sumber dari file pdf, 37 Masalah Populer oleh Ustad Abdul Somad Lc MA. Jika terdapat kesalahan copy paste dalam tulisan di atas, terutama untuk huruf arab, silahkan merujuk ke sumber aslinya. Download di sini.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel