Minggu, 03 Mei 2015

Cerita Motivasi Kerikil Yang Menyelamatkan Gadis

Advertisement
Advertisement
Armaila.com | Cerita Motivasi Kerikil Yang Menyelamatkan Wanita - Ratusan tahun yang lalu di sebuah kota kecil Linge, pedagang ditimpa kemalangan berupa hutang kepada seorang rentenir. rentenir itu adalah seorang yang tua dan jelek, naksir putri cantik jelita sehingga ia mengusulkan ide kepada penghutang tersebut. Dia mengatakan dia akan melupakan utang pedagang jika ia bisa menikahi putri. Baik pedagang dan putrinya merasa ngeri dengan penawaran rentenir ini.

Rentenir mengatakan kepada mereka bahwa ia akan menempatkan kerikil hitam dan kerikil putih ke dalam kantong kosong. Gadis itu kemudian harus memilih salah satu kerikil dari tas. Jika dia memilih kerikil hitam, dia akan menjadi istri rentenir dan utang ayahnya akan diampuni. Jika dia memilih kerikil putih dia tidak perlu menikah dan utang ayahnya masih akan diampuni. Tapi jika dia menolak untuk mengambil kerikil, ayahnya akan dilemparkan ke dalam penjara.

Cerita Motivasi Kerikil Yang Menyelamatkan Gadis



Mereka berdiri pada kerikil jalan berserakan di kebun merchant. Ketika mereka berbicara, rentenir yang membungkuk untuk mengambil dua kerikil. Saat ia mengambil mereka, gadis bermata tajam melihat bahwa ia telah meraih dua kerikil hitam dan menempatkan mereka ke dalam tas. Dia kemudian meminta gadis itu untuk memilih kerikil nya dari tas.



Apa yang akan Anda lakukan jika Anda berada gadis itu? Jika Anda harus menyarankan dia, apa yang akan Anda mengatakan padanya? Analisis yang cermat akan menghasilkan tiga kemungkinan:



1. Gadis itu harus menolak untuk mengambil kerikil.

2. Gadis itu harus menunjukkan bahwa ada dua kerikil hitam dalam tas dan mengekspos rentenir sebagai penipu.

3. Gadis itu harus memilih kerikil hitam dan mengorbankan dirinya untuk menyelamatkan ayahnya dari utang dan penjara.



Kisah di atas digunakan dengan harapan bahwa itu akan membuat kita menghargai perbedaan antara pemikiran lateral dan logis.

Gadis itu menaruh tangannya ke dalam kandung uang dan menarik keluar kerikil. Tanpa melihat itu, ia meraba-raba dan membiarkannya jatuh ke jalan kerikil yang bertebaran di mana ia segera menjadi hilang di antara semua kerikil lainnya.



"Oh, bagaimana kikuk saya," katanya. "Tapi sudahlah, jika Anda melihat ke dalam tas untuk salah satu yang tersisa, Anda akan dapat membedakan mana kerikil saya pilih." Karena kerikil yang tersisa adalah hitam, harus diasumsikan bahwa dia telah memilih satu putih. Dan karena rentenir yang tidak berani mengakui ketidakjujuran nya, gadis itu berubah apa yang tampak situasi sulit menjadi satu menguntungkan.



MORAL OF THE STORY: Sebagian besar masalah yang kompleks memiliki solusi, kadang-kadang kita harus berpikir tentang mereka dengan cara yang berbeda.
Terima kasih telah membaca artikel tentang Cerita Motivasi Kerikil Yang Menyelamatkan Gadis di blog ARMAILA. Jangan lupa join/bergabung channel telegram kami di [Armaila Telegram Channel, kami berbagi informasi menarik lainnya disana yang kami update setiap saat. Sekali lagi terima kasih ya
Advertisement