Cerita Motivasi Membangun Jembatan Persaudaraan

Advertisement
Advertisement
Armaila.com | Cerita Motivasi Membangun Jembatan Persaudaraan - Dulu kala ada dua bersaudara yang tinggal di peternakan negeri entah berantah jatuh ke dalam konflik. keretakan pertama serius dalam 40 tahun side pertanian berdampingan, berbagi mesin, dan tenaga kerja perdagangan dan barang yang diperlukan tanpa hambatan.

Kemudian kolaborasi panjang itu pun berantakan. Ini dimulai dengan kesalahpahaman kecil dan tumbuh menjadi perbedaan besar, dan akhirnya meledak menjadi pertukaran kata-kata pahit diikuti oleh minggu keheningan.
Cerita Motivasi Membangun Jembatana Persaudaraan | armaila.com


Suatu pagi ada ketukan di pintu Armizaven. Dia membukanya untuk menemukan seorang pria dengan kotak peralatan tukang kayu. "Saya sedang mencari pekerjaan beberapa hari," katanya.

"Mungkin Anda akan memiliki pekerjaan kecil di sana-sini. Bisa saya bantu?"

"Ya," kata kakak. "Saya punya pekerjaan untuk Anda. Lihatlah di seberang sungai di peternakan itu. Itu tetangga saya, pada kenyataannya, itu adik saya. Minggu lalu ada padang rumput antara kami dan dia membawa buldoser untuk tanggul sungai dan sekarang ada . sebuah sungai di antara kami Yah, dia mungkin telah melakukan ini untuk meskipun saya, tapi saya akan pergi dia salah satu yang lebih baik Lihat tumpukan kayu curing oleh gudang saya ingin Anda untuk membangun saya pagar -.? pagar 8-kaki - jadi saya tidak perlu melihat tempatnya lagi. keren dia turun, bagaimanapun. "

Tukang kayu berkata, "Saya pikir saya memahami situasi. Tunjukkan kuku dan penggali pasca-lubang dan saya akan dapat melakukan pekerjaan yang menyenangkan Anda."

Kakak harus pergi ke kota untuk persediaan, sehingga ia membantu tukang kayu mendapatkan bahan siap dan kemudian dia pergi untuk hari.

Tukang kayu bekerja keras sepanjang hari pengukuran, menggergaji, memaku.

Tentang sunset ketika petani kembali, tukang kayu itu baru saja selesai pekerjaannya. Mata petani terbuka lebar, rahangnya turun.

Tidak ada pagar di sana sama sekali. Itu jembatan ... jembatan yang membentang dari satu sisi sungai yang lain! Sepotong baik dari pegangan tangan kerja dan semua - dan tetangga, adiknya, yang datang di, tangannya terulur.

"Anda cukup sesama untuk membangun jembatan ini setelah semua yang telah saya katakan dan lakukan."

Dua bersaudara berdiri di masing-masing ujung jembatan, dan kemudian mereka bertemu di tengah, mengambil tangan masing-masing. Mereka berbalik dan melihat tukang kayu mengibarkan toolbox nya di bahunya. "Tidak, tunggu! Tinggal beberapa hari. Aku punya banyak proyek lain untuk Anda," kata kakak.

"Saya akan senang untuk tinggal di," tukang kayu berkata, "tapi, saya memiliki lebih banyak jembatan untuk membangun."

" Karakter yang baik adalah batu nisan terbaik . Mereka yang mencintai Anda dan dibantu oleh Anda akan mengingat Anda ketika lupa dan telah layu . Mengukir nama Anda pada hati , bukan pada marmer . "
Advertisement
Previous
Next Post »
Thanks for your comment